//

ANALISIS NILAI TAMBAH DAN BEBERAPA KENDALA AGROINDUSTRI DI KABUPATEN BIREUEN

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Nanda Firmanda - Personal Name
SubjectAGRIBUSINESS
AGRICULTURAL INDUSTRIES-ECONOMICS
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Pertanian
Tahun Terbit 2014

Abstrak/Catatan

ANALISIS NILAI TAMBAH DAN BEBERAPA KENDALA AGROINDUSTRI KABUPATEN BIREUEN OLEH Nanda Firmanda/Agribisnis Unsyiah ABSTRAK Penelitian ini dilakukan di daerah Kecamatan Gandapura, Kecamatan Jeumpa, Kecamatan Samalanga, dan Kecamatan Peusangan Selatan yang bertujuan untuk mengetahui perkembangan Agroindustri di Kabupaten Bireuen dari segi nilai tambah. Waktu penelitian ini dimulai dari tanggal 13 Oktober 2013 sampai 17 Februari 2014. Penelitian ini menggunakan metode purposive sampling, dengan menggunakan kuisioner sebagai alat pengumpul data. Ditinjau dari aspek pertanian dan industri di Kabupaten Bireuen, pertumbuhan perekonomian Kabupaten ini sangat dipengaruhi oleh sector pertanian seperti pada pertanian padi yang dihasilkan pada tahun 2012 sebesar 165.357 ton dengan luas panen sebesar 30.966 ha, perkebunan seperti pada perkebunan kelapa yang dihasilkan pada tahun 2012 mencapai 15.997 ton, perkebunan kelapa sawit 12.455 ton, perkebunan pinang 11.666 ton, perkebunan kakao 3.883 ton, perkebunan karet 1.011 ton dan perkebunan kemiri 289 ton. Jumlah industri di Kabupaten Bireuen dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan, tercatat pada tahun 2012 terdapat 3.143 unit. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Agroindustri di Kabupaten Bireuen memiliki peluang strategis untuk pengembangan kedepannya. Hal ini dapat dilihat dari hasil penelitian rata-rata nilai tambah agroindustri bubuk kopi yaitu sebesar Rp 11.428/kg bahan baku dengan persentase sebesar 79,9%, agroindustri kilang padi yaitu sebesar Rp 1.899/kg bahan baku dengan persentase sebesar 13,5%, dan agroindustri sabut kelapa yaitu sebesar Rp 655/kg dengan persentase sebesar 4,6%. Kendala agroindustri di Kabupaten Bireuen terkendala dalam sistem pembayaran kepada produsen yang dilakukan secara non-tunai, dalam persaingan pemasaran produk, dan dalam hal kapasitas pengolahan. Kata Kunci: Agroindustri, Nilai Tambah, Kendala

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS NILAI TAMBAH TERHADAP PRODUK OLAHAN UBI KAYU DI KECAMATAN LEMBAH SELAWAH KABUPATEN ACEH BESARRN (STUDI KASUS PADA AGROINDUSTRI “KEMBANG TANJONG”) (Azwar, 2015)

ANALISIS NILAI TAMBAH AGROINDUSTRI UDANG REBUS DI KABUPATEN MANDAILING NATAL SUMATERA UTARA (STUDI KASUS PADA USAHA PENGOLAHAN UDANG REBUS DI KABUPATEN MANDAILING NATAL SUMATERA UTARA) (Muhammad Iqbal, 2018)

ANALISA NILAI TAMBAH AGROINDUSTRI IKAN TERI BIREUENRN(STUDI KASUS PADA USAHA AGROINDUSTRI IKAN TERI DI KECAMATAN JANGKA KABUPATEN BIREUEN) (Rizka, 2014)

ANALISIS NILAI TAMBAH BUAH KELAPA DAN KELAYAKAN USAHA KILANG MINYAK GORENG KELAPA DI KECAMATAN JULI KABUPATEN BIREUEN (DHIYAN NUBLINA, 2016)

ANALISIS NILAI TAMBAH AGROINDUSTRI PENGOLAHAN KOPI ARABIKA EKSPOR DI KABUPATEN ACEH TENGAH (Peggi Epaga, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy