//

REVIEW: KARAKTERISTIK EDIBLE FILM DAN EDIBLE COATING BERBASIS PATI DAN PEKTIN SERTA PENGAPLIKASIANNYA PADA BUAH-BUAHAN

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang SALSA MIFTADESVA - Personal Name

Abstrak/Catatan

Pada umumnya, edible packaging terbagi atas dua jenis yaitu edible film dan edible coating. Analisis sifat mekanik dari film pati dan pektin nilai kuat tarik tertinggi pada pati jagung dengan ekstrak okra (66,98 - 140,30MPa) dan pektin LM-12 CG dengan fiber kulit jagung (52 - 140MPa). Nilai elongasi tertinggi film pati jagung dengan GO/PVA (143,78 - 184,03%) dan pektin LM-12 CG dengan penambahan fiber kulit jagung (36 – 40%). Sedangkan pada modulus young tertinggi oleh film dari pati singkong dengan nanorod ZnO (892 - 1424MPa) dan pektin apel penambahan kitosan (6,21 – 24,23MPa). Permeabilitas uap air terendah oleh edible film dari pati sorghum dengan modifikasi asam (5,1x10-13 – 7,2x10-13 Kg.m/m2.s.Pa) dan pektin (9,7x10-19 – 10,6x10-19 Kg.m/m2.s.Pa). Uji susut bobot pada edible coating pati dengan persentase penurunan terendah edible coating pati beras di aplikasikan pada buah pisang mengalami persentase penurunan sebesar 2,05% jika dibandingkan dengan buah pisang kontrol. Pada hari ke-10 terjadi penurunan susut bobot (3,18%) pada edible coating berbasis pati yang diaplikasikan pada buah pisang, dan edible coating berbasiss pektin 3% yang diaplikasikan mengalami penurunan susut bobot pada hari ke- (15%) pada edible coating berbasis pektin 3% yang diaplikasikan pada buah pisang. Kekerasan tertinggi dihasilkan oleh edible coating berbahan pati beras yang di aplikasikan pada buah pisang dan menghasilkan kekerasan sebesar 6N pada hari ke-10, sedangkan pada pektin yang diaplikasikan pada buah pisang pada perlakuan pektin 3% dan menghasilkan kekerasan sebesar 42,37N pada hari ke-5. Uji total padatan terlarut terendah edible coating pati singkong yang di aplikasikan pada buah jambu biji sebesar 9,83oBx pada hari ke-7, sedangkan pada pektin yang diaplikasikan pada buah pisang perlakuan pektin 2% menghasilkan total padatan terlarut sebesar 7,40oBx pada hari ke-5.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

KOMBINASI PATI JANENG-KITOSAN DENGAN BAHAN PENGAWET ALAMI KUNYIT DAN ASAM ASKORBAT SEBAGAI EDIBLE COATING (KHAIRANI, 2018)

PEMBUATAN EDIBLE FILM PATI BIJI NANGKA DAN BIJI DURIAN DAN APLIKASI LARUTAN FILMNYA DENGAN PENAMBAHAN MINYAK KAYU MANIS SEBAGAI ANTI MIKROBA PADA POTONGAN BUAH MANGGA (Munawir Wahidin, 2021)

PENGARUH APLIKASI EDIBLE COATING GELATIN KULIT IKAN TUNA DAN KITOSAN TERHADAP KARAKTERISTIK FISIKOKIMIA BUAH APEL POTONG (MALUS DOMESTICA) (Moeharridha, 2021)

PENAMBAHAN ZAT ANTIMIKROBIAL KE DALAM BIOPLASTIK BERBAHAN BAKU JANENG (DIOSCOREA HISPIDA DENNTS) SEBAGAI BAHAN PENGEMAS MAKANAN (Diana, 2020)

PENGARUH KONSENTRASI NANOEMULSI MINYAK PALA DAN GLISEROL TERHADAP KARAKTERISTIK EDIBLE FILM (Luthfan Putra Irwanda, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy