//

PEMBUATAN EDIBLE FILM PATI BIJI NANGKA DAN BIJI DURIAN DAN APLIKASI LARUTAN FILMNYA DENGAN PENAMBAHAN MINYAK KAYU MANIS SEBAGAI ANTI MIKROBA PADA POTONGAN BUAH MANGGA

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Munawir Wahidin - Personal Name

Abstrak/Catatan

Edible film merupakan lapisan tipis yang digunakan untuk melapisi makanan (coating) atau diletakkan di antara komponen yang berfungsi sebagai penahan terhadap transfer massa seperti air, oksigen, lemak dan cahaya atau berfungsi sebagai pembawa bahan tambahan pangan. Pati sebagai bahan dasar pembuatan edible film lebih menguntungkan karena harganya yang murah, produksi berlimpah, dapat diuraikan oleh mikroorganisme. Salah satu sumber pati yang masih belum banyak dimanfaatkan adalah dari limbah biji nangka dan biji durian. Buah mangga akan mengalami penurunan kualitas ketika sudah mengalami pengolahan minimal. Salah satu alternatif terbaru untuk mengurangi penurunan kualitas yang disebabkan oleh pengolahan minimal buah-buahan adalah dengan cara pelapisan dengan larutan edible film (coating) dengan penambahan minyak atsiri kayu manis diharapkan dapat memperpanjang umur simpan buah mangga potong. Adapun tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui karakteristik pati biji nangka dan pati biji durian, serta edible film dari pati dengan penambahan gliserol dan minyak kayu manis sebagai antimikroba. Tujuan lainnya yaitu aplikasi coating pada buah manga dengan melihat ketahanannya terhadap serangan mikroorganisme. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAL) faktorial dengan dua faktor yaitu jenis pati (P): pati biji nangka dan pati biji durian, faktor kedua adalah konsentrasi pati (K): 3%, 4% dan 5%. Sehingga terdapat 6 kombinasi perlakuan dengan 3 kali ulangan, sehingga diperoleh 18 satuan percobaan. Edible film yang dihasilkan selanjutnya dianalisis ketebalan, kelarutan, kadar air, transparansi, permeabilitas uap air, SEM dan sifat mekanik edible film (kuat tarik, elongasi dan modulus young). Dari hasil analisis ini didapatkan sampel terbaik yang dilanjutkan analisis total mikroba pada buah mangga yang di coating. Perlakuan terbaik pada pembuatan edible film terdapat pada perlakuan jenis pati biji nangka (P1) dan konsentrasi pati 5% (K3) dengan nilai masing-masing parameter ketebalan 0,043 mm, kadar air 21,63%, kelarutan 21,20%, permebalitias uap air 3,06 x 10-16 Kg.m/Pa.s.m2, kuat tarik 4,51 MPa, elongasi 13,70%, modulus young 33,30%. Hasil pengujian antimikroba pada buah mangga potong yang di coating menunjukkan bahwa penambahan antimikroba minyak atsiri kayu manis 2% dapat mempertahankan mutu buah mangga potong sampai 3 hari.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

REVIEW: KARAKTERISTIK EDIBLE FILM DAN EDIBLE COATING BERBASIS PATI DAN PEKTIN SERTA PENGAPLIKASIANNYA PADA BUAH-BUAHAN (SALSA MIFTADESVA, 2021)

PENGARUH PEREBUSAN BIJI DURIAN (DURIO ZIBETHINUS MURR) TERHADAP PRODUKSI BIOETANOL (ARRIZAL FACHRI, 2015)

PENAMBAHAN ZAT ANTIMIKROBIAL KE DALAM BIOPLASTIK BERBAHAN BAKU JANENG (DIOSCOREA HISPIDA DENNTS) SEBAGAI BAHAN PENGEMAS MAKANAN (Diana, 2020)

PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP STICK BIJI DURIAN (DURIO ZIBETHINUS MURR) (Putri Mardhatillah, 2017)

KOMBINASI PATI JANENG-KITOSAN DENGAN BAHAN PENGAWET ALAMI KUNYIT DAN ASAM ASKORBAT SEBAGAI EDIBLE COATING (KHAIRANI, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy