//

PENGARUH RESIDU PEMBENAH TANAH TERHADAP SIFAT KIMIA TANAH DAN KANDUNGAN PROTEIN PADA KEDELAI (GLYCINE MAX (L.) MERR)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang CUT RISNA GUSNITA - Personal Name

Abstrak/Catatan

Pengaruh Residu dari pemberian pembenah tanah terhadap Sifat Kimia Tanah dan Kandungan Protein pada Kedelai (Glycine max (L.) Merr) di bawah bimbingan Helmi sebagai pembimbing ketua dan Syakur sebagai pembimbing anggota. Pembenah tanah yang diaplikasikan ke dalam tanah secara nyata berpotensi dalam meningkatkan beberapa sifat kimia tanah seperti pH tanah, KTK dan beberapa senyawa seperti C-organik, N-total dan P tersedia. Kedelai (Glycine max (L.) Merr) merupakan komoditas yang penting karena tingkat konsumsi kedelai masyarakat Indonesia cukup tinggi, hal ini dikarenakan kedelai merupakan salah satu sumber protein nabati. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui akibat dari residu pembenah tanah pada musim tanam ketiga terhadap perubahan sifat kimia tanah dan kandungan protein dari biji tanaman kedelai. Penelitian ini merupakan musim tanam ketiga setelah musim tanam pertama (tanaman kangkung) dan musim tanam kedua (tanaman jagung). Penelitian ini dilakukan di Kebun Percobaan Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala dan analisis sifat kimia tanah dilakukan di Laboratorium Tanah dan Tanaman BPTP Aceh dan analisis kandungan protein dilakukan di Laboratorium Ilmu Nutrisi Ternak Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala. Penelitian berlangsung dari bulan September 2018 sampai April 2019. Rancangan yang digunakan yaitu Rancangan Acak Kelompok (RAK) Non Faktorial dengan 2 kali ulangan yang terdiri dari 42 plot dan 21 perlakuan. Lahan pada lokasi penelitian merupakan residu dari pembenah tanah sekam padi, biochar sekam padi dan kotoran sapi. Parameter yang diamati yaitu sifat kimia tanah yang meliputi pH tanah, C-organik, N-total, P-tersedia, Nisbah C:N, K-dd, Na-dd, KTK dan DHL, serta kandungan protein kasar dari biji kedelai. Hasil penelitian menunjukkan residu dari beberapa jenis pembenah tanah tidak berpengaruh terhadap sifat-sifat kimia tanah seperti pH tanah, C-organik, N-total, P-tersedia, KTK, K-dd, Na-dd maupun DHL tanah. Selain itu, pada analisis kandungan protein kasar dari biji kedelai diperoleh nilai antara 28,86-32,23 %. Kandungan protein tertinggi terdapat pada residu dari perlakuan kontrol (R1). Residu kotoran sapi cenderung lebih meningkatkan sifat kimia tanah seperti pada pH tanah, nisbah C:N, P tersedia dan KTK dibandingkan residu dari pembenah tanah lain pada penelitian ini.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

PENGARUH RESIDU PEMBENAH TANAH TERHADAP SERAPAN HARA DAN HASIL TANAMAN KEDELAI (GLYCINE MAX L. MERRILL) (Desy Bardiana, 2019)

PENGARUH PEMBERIAN PEMBENAH TANAH TERHADAP SIFAT BIOLOGI TANAH DI RIZOSFER TANAMAN KANGKUNG (IPOMEA REPTANS POIR) (WANDA REZEKI, 2019)

PENGARUH PEMBENAH TANAH DAN POLA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN JAGUNG (ZEA MAYS L.) DAN KEDELAI (GLYCINE MAX L.) PADA TANAH PODSOLIK (Ridha Arjuna, 2017)

PENGARUH PEMBERIAN PEMBENAH TANAH TERHADAP SIFAT FISIKA DAN KIMIA TANAH SERTA HASIL TANAMAN JAGUNG (TEUKU MAULANA, 2021)

PENGARUH PEMBERIAN PEMBENAH TANAH TERHADAP SIFAT KIMIA TANAH RIZOSFER TANAMAN KANGKUNG (IPOMEA REPTANS POIR) (RAHMI MULYANA, 2019)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy