//

SIMULASI ARUS LAUT DI PERAIRAN SELAT MALAKA DAN SEKITARNYA DENGAN MODEL NUMERIK BEDA HINGGA

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang YUDI HADITIAR - Personal Name

Abstrak/Catatan

Selat Malaka adalah perairan internasional yang memiliki potensi maritim yang substansial. Oleh karena itu, informasi terkait hidrodinamika dan oseanografi diperlukan dalam upaya ekplorasi potensi perairan Selat Malaka. Hidrodinamika arus di perairan Selat Malaka dan sekitarnya masih belum tuntas dipelajari. Tujuan penelitian ini adalah mempelajari sistem sirkulasi arus laut harian dan bulanan di Selat Malaka termasuk perairan sekitarnya dengan model numerik beda hingga. Sirkulasi arus laut bulanan dipelajari dengan model numerik pendekatan hidrostatik. Sementara itu, pendekatan nonhidrostatik digunakan untuk prediksi sirkulasi arus laut harian. Simulasi arus hidrostatik dibangkitkan oleh angin dan elevasi air laut rata-rata bulanan (Sea Surface Height). Sementara simulasi arus nonhidrostatik dibangkitkan oleh pasang surut M2 dan lima komponen pasang surut (M2, S2, N2, K1, dan O1). Berdasarkan sirkulasi angin dan hasil simulasi hidrostatik terdapat beberapa informasi terbaru. Variasi angin monsun memberikan dampak yang berbeda terhadap elevasi permukaan laut di Selat Malaka dan bagian Laut China Selatan (LCS). Pada bulan Januari (Northeast Monsoon (NEM)), angin timur laut relatif kuat di LCS (3 m/s - 4 m/s) dan di bagian utara Selat Malaka (maksimum 2 m/s). Sementara itu, pada bulan Juli (Southwest Monsoon (SWM)), angin selatan relatif kuat di bagian LCS (1 m/s - 2 m/s), sedangkan di Selat Malaka angin barat daya relatif lemah (~1 m/s). Variasi angin ini menyebabkan gradien elevasi permukaan laut bulanan lebih besar pada bulan Januari dibandingkan bulan Juli. Selain itu, pada bulan Januari (NEM), elevasi permukaan laut teramati lebih rendah di bagian utara Selat Malaka (0,46 m) dan tinggi di bagian LCS (0,78 m). Gradien elevasi permukaan laut yang cukup besar di bulan Januari menyebabkan arus dan volume transpor cukup kuat di bagian utara LCS (sekitar 0,2 m/s), Perairan Singapura (0,3 - 0,4 m/s), dan bagian selatan Selat Malaka (0,3 - 0,4 m/s). Kedalaman laut yang relatif dangkal di perairan ini juga adalah faktor arus relatif kuat. Pada bulan Juli (SWM), kecepatan arus dan volume transpor pada bagian selatan Selat Malaka dan LCS relatif lemah dibandingkan bulan Januari (0,1 – 0,2 m/s dan

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

SIMULASI ARUS MENGGUNAKAN MODEL NUMERIK DUA DIMENSI BERDASARKAN ELEVASI DAN ANGIN TEORITIS DI SELAT MALAKA (Muhammad Iqbal, 2016)

SIMULASI ARUS MENGGUNAKAN MODEL NUMERIK DUA DIMENSI DI PERAIRAN ABDYA (BOIHAKI, 2018)

SIMULASI NUMERIK PASANG SURUT KOMPONEN M2 DI PERAIRAN SELAT MAKASSAR (JAIDAL MAHFUD, 2020)

SIMULASI KEMACETAN KENDARAAN SAAT EVAKUASI BENCANA GEMPA DAN TSUNAMI DI BANDA ACEH (STUDI KASUS DI JEMBATAN LAMNYONG DENGAN PEMODELAN MATEMATIKA DAN SIMULASI NUMERIK) (Fathul Fithrah, 2014)

STUDI ARUS PERMUKAAN DAN KLOROFIL DI LAUT ANDAMAN (yudi haditiar, 2015)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy