//

KAJIAN KESIAPSIAGAAN MASYARAKAT TERHADAP BENCANA LONGSOR DI KECAMATAN LINGE KABUPATEN ACEH TENGAH

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Faidha Rahmi - Personal Name
SubjectDISASTERS
LANDSLIDE
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Teknik
Tahun Terbit 2014

Abstrak/Catatan

KAJIAN KESIAPSIAGAAN MASYARAKAT TERHADAP BENCANA LONGSOR DI KECAMATAN LINGE KABUPATEN ACEH TENGAH Faidha Rahmi ABSTRAK Telah dilakukan penelitian untuk mengkaji kesiapsiagaan masyarakat terhadap bencana longsor di Kecamatan Linge Kabupaten Aceh Tengah. Penelitian ini bertujuan untuk: 1) mengetahui tingkat pemahaman masyarakat terhadap bencana longsor, 2) mengetahui tingkat kesiapsiagaan masyarakat terhadap bencana longsor, mengidentifikasi dan menilai peranan kearifan lokal dalam menghadapi bencana tanah longsor, dan 4) menyusun strategi kesiapsiagaan dalam pengurangan risiko bencana. Penelitian menggunakan metode deskriptif melalui survey di 3 desa yaitu Desa Arul Item, Desa Antara dan Desa Kemerleng. Variabel penelitian yang diukur adalah pemahaman, kesiapsiagaan dan peranan kearifan lokal yang diperoleh dan penyebaran kuesioner. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan Purposive Random Sampling. Berdasarkan hash penelitian terhadap tingkat pemahaman masyarakat terhadap bencana longsor di Kecamatan Linge, bahwa tingkat pemahaman masyarakat Linge terhadap bencana longsor sebagian besar termasuk dalam kategori sedang. Tingkat kesiapsiagaan masyarakat juga masih bersifat pasif. Hal ini terjadi karena tidak semua desa di Kecamatan Linge memahami pentingnya pemahaman kebencanaan. Ada hubungan antara pemahaman kebencanaan dengan kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana. Semakin tinggi tingkat pemahaman seseorang maka akan semakin siapsiaga dalam menghadapi bencana. Jika pemahaman tinggi, maka dapat mempengaruhi cara berpikir masyarakat yang lebih baik, kemudian informasi dan inovasi akan terserap dengan cepat sehingga lebih siap dalam menghadapi bencana. Kearifan lokal yang teridentifikasi di antaranya ada suara teriakan imo (kera hutan); teger (suara gemuruh di atas langit); adanya air sungai yang keruh bercampur minyak. Yang berperan dalam pengurangan resiko adalah imo. Semakin berperan kearifan lokal tersebut, maka semakin tinggi tingkat kesiapsiagaan masyarakat dalam pengurangan risiko bencana. Strategi kesiapsiagaan yang dilakukan menggunakan analisis SWOT, di mana terdapat lima belas alternatif strategi salah-satunya adalah melakukan penyuluhan dan simulasi yang kontinyu. Kata Kunci: kearifan lokal, kesiapsiagaan, longsor, SWOT

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS DAERAH RAWAN BENCANA LONGSOR MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (STUDI KASUS : JALAN NASIONAL RUAS KABUPATEN BENER MERIAH) (Ikram Khairun, 2016)

ANALISA ZONA KAWASAN RAWAN LONGSOR DI KABUPATEN ACEH BESAR MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (Riza Wahyudi, 2016)

KESIAPSIAGAAN PEREMPUAN KAMPUNG PERSAHABATAN INDONESIA-TIONGKOK GAMPONG NEUHEUN KECAMATAN MESJID RAYA ACEH BESAR TERHADAP ANCAMAN BENCANA TANAH LONGSOR (Nova Maulida, 2017)

KESIAPSIAGAAN MASYARAKAT KABUPATEN BENER MERIAH TERHADAP ANCAMAN LETUSAN GUNUNG API BUR NI TELONG (Nurul Izzati, 2014)

ANALISIS TINGKAT KERENTANAN DAN KAPASITAS MASYARAKAT TERHADAP BENCANA BANJIR BANDANG KECAMATAN CELALA KABUPATEN ACEH TENGAH (Wahyuni, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy