//

KOMUNIKASI INTERPERSONAL ANTARA KORBAN PELECEHAN SEKSUAL DENGAN IBU KANDUNG (STUDI KASUS IM KORBAN PELECEHAN SEKSUAL DI KUTA BARO, ACEH BESAR)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang CHAIYUMI SYAH PRATIWI - Personal Name
SubjectADOLESCENTS - PSYCHOLOGY
SEXUAL HARASSMENT
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik-Universitas Syiah Kuala
Tahun Terbit 2019

Abstrak/Catatan

ABSTRAK - Penelitian ini berjudul “Komunikasi Interpersonal Antara Korban Pelecehan Seksual Dengan Ibu Kandung (Studi Kasus IM Korban Pelecehan Seksual di Kuta Baro, Aceh Besar)”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimanakah keterbukaan diri korban pelecehan seksual kepada ibu kandungnya. Penelitian ini berfokus pada penyerangan seksual dan pada keterbukaan diri korban pelecehan seksual dengan ibu kandungnya. Penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian kualitatif dengan jenis penelitian studi kasus. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara mendalam, observasi dan dokumentasi. Penelitian menggunakan teori Johari Window, dimana teori ini menelaah mengenai hubungan antara pengungkapan (disclosure) dan umpan balik (feedback) serta keluasannya dalam suatu hubungan dalam empat jendela yaitu open, blind, hidden, unknown. Hasil penelitian menunjukkan bahwa komunikasi interpersonal korban pelecehan seksual dengan ibu kandungnya mengalami hambatan dimana korban pelecehan seksual menutup informasi pribadi dari orang tuanya. Faktor IM menutup diri adalah adanya hambatan komunikasi yakni hambatan prasangka. IM memiliki prasangka negatif dalam berkomunikasi kepada Ibu nya yakni takut dimarahi dan dilarang, takut mendapatkan respon negatif dan takut kasus pelecehan lamanya kembali diungkit. Faktor lain yang menyebabkan IM menutup diri juga adalah adanya stigma sosial negatif terhadap kasus IM, ketidakpercayaan IM terhadap orang tua dan adanya perasaan lebih nyaman terbuka dengan teman dibanding orang tua. Hasil analisa keterbukaan diri IM dalam teori Johari Window menunjukkan bahwa IM adalah pribadi denga jendela bertipe “The Secret Persona”. Hal ini menunjukkan bahwa IM yang merupakan korban pelecehan seksual memiliki komunikasi interpersonal yang tidak ideal dikarenakan jendela Hidden yang besar. IM, selaku korban pelecehan seksual juga memiliki hambatan dan inefektivitas pada komunikasi interpersonal nya dengan ibu kandung. Kata Kunci: Komunikasi Interpersonal, Pengungkapan Diri, Pelecehan Seksual, Kekerasan Seksual, Teori Johari Window, Efektivitas Komunikasi Interpersonal

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

TINGKAT PELECEHAN SEKSUAL PADA PEREMPUAN (Melly Ellysa, 2020)

POLA KOMUNIKASI PENDIDIKAN SEKSUALITAS ANTARA ORANG TUA DENGAN ANAK DALAM MENGANTISIPASI PELECEHAN SEKSUAL TERHADAP ANAK DI KECAMATAN KUTA ALAM KOTA BANDA ACEH (Dewi Ratna Sari, 2018)

ANALISIS PENYEBAB PENYIMPANGAN PERILAKU SEKSUAL PADA PELAKU PELECEHAN DAN PEMERKOSAAN PADA REMAJA (Miftah Farhani, 2017)

PERAN DINAS PEMBERDAYAAN PEREMPUAN PERLINDUNGAN ANAK PENGENDALIAN PENDUDUK DAN KELUARGA BERENCANA (DP3AP2KB) DALAM MENGANTISIPASI KASUS PELECEHAN SEKSUAL DI KOTA BANDA ACEH (Yuliana, 2018)

KOMUNIKASI INTERPERSONAL PEREMPUAN KORBAN PELECEHAN SEKSUAL KEPADA SAHABAT DALAM PROSES PEMBENTUKAN KONSEP DIRI (STUDI KASUS PADA PEREMPUAN KORBAN PELECEHAN SEKSUAL) (Nasriyah Rahmadini, 2021)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy