ANALISIS PEMASARAN CABAI MERAH (CAPSICUM ANNUM) DI DESA LADONG KECAMATAN MESJID RAYA KABUPATEN ACEH BESAR | ELECTRONIC THESES AND DISSERTATION

Electronic Theses and Dissertation

Universitas Syiah Kuala

    SKRIPSI

ANALISIS PEMASARAN CABAI MERAH (CAPSICUM ANNUM) DI DESA LADONG KECAMATAN MESJID RAYA KABUPATEN ACEH BESAR


Pengarang

Novita Sari - Personal Name;

Dosen Pembimbing



Nomor Pokok Mahasiswa

1205102010071

Fakultas & Prodi

Fakultas Pertanian / Agribisnis (S1) / PDDIKTI : 54201

Penerbit

Banda Aceh : Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala., 2019

Bahasa

Indonesia

No Classification

1

Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Novita Sari. 1205102010071. Analisis Pemasaran Cabai Merah (Capsicum Annum) di Desa Ladong Kecamatan Mesjid Raya Kabupaten Aceh Besar di bawah bimbingan Bapak Ir. T. Fauzi, M.Agr sebagai pembimbing utama dan Bapak Zulkarnain, S. Si, M. Si sebagai pembimbing anggota.


RINGKASAN

Kecamatan Mesjid Raya khususnya di Desa Ladong merupakan salah satu sentral penghasil cabai merah di Kabupaten Aceh Besar. Pemasaran hasil panen cabai merah selama ini masih dilakukan di tingkat lokal yaitu di Kota Banda Aceh. Produksi komoditas cabai merah yang tinggi didaerah ini tidak diikuti dengan sistem pemasaran yang baik, sehingga tidak dapat memberikan manfaat besar dalam usaha peningkatan pendapatan petani yang pada akhirnya berpengaruh terhadap tingkat kesejahteraan.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui besarnya margin pemasaran pada masing-masing saluran pemasaran cabai merah dan efisiensi pemasaran cabai merah di Desa Ladong Kecamatan Mesjid Raya Kabupaten Aceh Besar.
Objek pada penelitian ini adalah petani cabai merah dan pedagang perantara cabai merah yang terdapat pada daerah penelitian. Ruang lingkup penelitian ini terbatas pada analisis margin pemasaran dan efisiensi pemasaran cabai merah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survey melalui teknik wawancara dan kuesioner serta pengambilan sampel petani cabai merah dilakukan dengan cara penentuan sampel acak sederhana (Simple Random Sampling) dan Snowball Sampling untuk pengambilan sampel pedagang perantara. Jumlah sampel yang diambil adalah 20 orang petani dan 10 pedagang perantara.
Terdapat dua jenis saluran pemasaran cabai merah di Desa Ladong Kecamatan Mesjid Raya Kabupaten Aceh Besar, yaitu saluran satu tingkat dan saluran dua tingkat. Saluran satu tingkat yaitu : petani cabai merah – pedagang pengecer – konsumen akhir. Sedangkan saluran dua tingkat yaitu : petani cabai merah – pedagang pengumpul – pedagang pengecer – konsumen akhir.
Dari hasil penelitian diketahui margin pemasaran pada saluran I tingkat lebih kecil dibandingkan dengan margin pemasaran saluran II tingkat, pada saluran I tingkat margin pemasaran cabai merah adalah Rp. 24.126 per kilogram. Sedangkan pada saluran II tingkat margin pemasaran cabai merah adalah Rp. 26.000/Kg. Hal ini disebabkan karena panjangnya saluran pemasaran dan besarnya biaya pemasaran yang dikeluarkan oleh pedagang perantara yang terlibat. Pemasaran cabai merah di Desa Ladong Kecamatan Mesjid Raya Kabupaten Aceh Besar tidak efesien, karena nilai efisiensi pamasaran dari saluran pemasaran I dan II adalah 51,33% dan 54,16% lebih besar dari 50%.
















Tidak Tersedia Deskripsi

Citation



    SERVICES DESK