INTERPRETASI 2D DATA MAGNETOTELLURIK BERDASARKAN MODEL INVERSI 1D | ELECTRONIC THESES AND DISSERTATION

Electronic Theses and Dissertation

Universitas Syiah Kuala

   

INTERPRETASI 2D DATA MAGNETOTELLURIK BERDASARKAN MODEL INVERSI 1D


Pengarang

AZMI TAUFIQURRAHMAN - Personal Name;

Dosen Pembimbing



Nomor Pokok Mahasiswa

1404107010047

Fakultas & Prodi

Fakultas Teknik / Teknik Geofisika (S1) / PDDIKTI : 33201

Subject
-
Kata Kunci
-
Penerbit

Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala., 2018

Bahasa

Indonesia

No Classification

-

Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Inversi 1D dan inversi 2D data magnetotellurik telah dilakukan untuk memahami seberapa jauh data 2D dapat dimodelkan menggunakan kode inversi 1D. Kami telah menghasilkan fungsi transfer magnetotellurik 2D dengan empat lapisan sedimen yang berbeda berdasarkan nilai resistivitasnya. Data terdiri dari 12 frekuensi dengan rentang dari 4000 Hz sampai 181019 Hz dalam satu lintasan. Panjang lintasan 480 m dan jumlah stasiun yang digunakan 25 dengan jarak 20 m antar stasiun. Tahanan jenis semu dan data fase TE, TM dan TE + TM di inversi menggunakan ZondMT1D. Kemudian model inversi 1D yang dihasilkan menggunakan ZondMT1D dibandingkan dengan model inversi 2D yang dihasilkan menggunakan kode REBOCC (Reduced Basic Occam). Pada model inversi 1D menunjukkan 3 lapisan yang berbeda, sedangkan pada model inversi 2D menunjukkan 4 lapisan yang berbeda. Pada lapisan pertama model inversi 1D tidak dapat diselesaikan. Hal ini dikarenakan perbedaan nilai resistivitas pada lapisan pertama dan kedua memiliki selisih yang relatif kecil, sementara pada lapisan ketiga dan keempat nilai resistivitas memiliki selisih yang relatif besar. Pada kasus seperti ini model inversi 1D masih dapat digunakan untuk kajian cepat di lapangan, namun proses inversi 2D masih dibutuhkan karena model yang dihasilkan lebih baik untuk data magnetotellurik 2D.
Kata Kunci : Metode Magnetotellurik, Inversi 1D, Inversi 2D, Model Resistivitas

Tidak Tersedia Deskripsi

Citation



    SERVICES DESK