//

PERPOLITIKAN KAUM DAYAH PADA PILKADA 2017 (STUDI KASUS : RELAWAN AHLU SUNNAH WAL JAMA'AH NANGGROE ACEH DARUSSALAM)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Zahrul Fuadi - Personal Name
SubjectPOLITICAL
Bahasa Indonesia
Fakultas FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA
Tahun Terbit 2018

Abstrak/Catatan

Entitas kaum Dayah merupakan suatu komponen civil power yang cukup berpengaruh di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Entitas ini telah masuk dan mempengaruhi proses kebijakan politik yang berlangsung di Aceh, terutama yang bersangkutan dengan penegakan syariat Islam dan nilai-nilai Ahlu Sunnah Wal Jama’ah. Sikap politik kaum Dayah yang berlangsung selama ini terpencar kedalam berbagai partai politik dan wadah yang ada. Menjelang Pilkada Aceh tahun 2017, dari kalangan kaum Dayah muncul sebuah wadah yang bernama Relawan Ahlu Sunnah Wal Jama’ah Nanggroe Aceh Darussalam. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor terbentuknya Relawan Ahlu Sunnah Wal Jama’ah Nanggroe Aceh Darussalam dan arah politik pada Pilkada Aceh tahun 2017 dengan menggunakan metode kualitatif. Data yang diperoleh pada penelitian ini melalui penelitian lapangan dan menggunakan teori civil society yang dikemukakan oleh Alexis De Tocqueville. Hasilnya menunjukkan bahwa Relawan Ahlu Sunnah Wal Jama’ah Nanggroe Aceh Darussalam dibentuk karena dua faktor yang mendasar. Faktor pertama ialah sebagai alat untuk memperjuangkan hasil kesepakatan antara massa parade Aswaja dengan Pemerintah Aceh dan mengawal nilai-nilai Ahlu Sunnah Wal Jama’ah agar tetap eksis dalam tata kelola pemerintahan. Sedangkan faktor kedua adalah untuk merespon moment Pilkada Aceh tahun 2017. Arah politik dari gerakan ini ialah mendukung salah satu kandidat peserta Pilkada Aceh tahun 2017, yaitu Muzakkir Manaf dengan T A Khalid. Adapun saran dari hasil penelitian ini kepada kaum Dayah ketika akan membentuk suatu pergerakan agar dipersiapkan dengan baik. Sehingga tujuan dari pergerakan tersebut lebih berhasil. Kemudian kepada pemerintah Aceh harus merealisasikan kesepakatan yang telah ditandatangani. Kata kunci : civil society, perpolitikan kaum dayah

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS VOTING BEHAVIOR DI KALANGAN PEMILIH PEMULA PADA PILKADA KOTA BANDA ACEH 2017 (Syifa Uddin, 2018)

KEBERADAAN RELAWAN TARMIZI KARIM TERHADAP CITRA POLITIK DARI PASANGAN CALON GUBERNUR DAN WAKIL GUBERNUR TARMIZI KARIM DAN MACHSALMINA ALI PADA PILKADA 2017 (Akmal Wahyu, 2019)

POLITICAL WILL TEUNGKU DAYAH (SUATU STUDI DI KAB. ACEH BESAR, BANDA ACEH DAN BIREUEN (muhammad fauzan, 2014)

TOKOH AGAMA DAN POLITIK: BIOGRAFI ABI LAMPISANG, 1962-2017 (RIZQAL FAJRI, 2019)

PERAN DAYAH RUHUL FATAYAT DALAM MENDORONG PARTISIPASI SANTRI ( STUDI KEMENANGAN MAWARDI ALI DAN TENGKU HUSAINI A.WAHAB PADA PILKADA SERENTAK 2017 DI KABUPATEN ACEH BESAR ) (ZAHRITA, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy