//

ANALISIS CITRA LANDSAT DAN DEM SRTM UNTUK KAJIAN AWAL PENENTUAN DAERAH PROSPEK PANAS BUMI DI GUNUNG BUR NI TELONG

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang LUKMANUL HAKIM - Personal Name
SubjectDISASTERS
LANDSLIDES
Bahasa Indonesia
Fakultas FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA
Tahun Terbit 2017

Abstrak/Catatan

Penelitian telah dilakukan dengan teknik penginderaan jauh untuk kajian awal panas bumi di kawasan Gunung Bur Ni Telong, Kabupaten Bener Meriah. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kondisi morfologi berdasarkan peta fault and fracture density (FFD) yang diperoleh dari interpretasi data digital elevation model (DEM) shuttle radar tophography mission (SRTM), serta mengetahui kerapatan vegetasi dan sebaran suhu permukaan yang diperoleh dari pengolahan citra Landsat 8. DEM SRTM dianalisis melalui pola lineament yang berhubungan dengan sesar dan rekahan. Sesar dan rekahan ini merupakan bidang lemah dan menjadi jalur pergerakan bagi fluida panas. Penentuan kerapatan vegetasi menggunakan transformasi normalized difference vegetation index (NDVI). Sementara perhitungan nilai land surface temperature (LST) dilakukan dengan algoritma inversi fungsi Planck (inversion of Planck’s function). Estimasi nilai suhu permukaan digunakan untuk menentukan lokasi anomali temperatur. Nilai suhu permukaan bergantung dengan kerapatan vegetasi. Semakin tinggi kerapatan vegetasi maka semakin rendah nilai suhu permukaannya, begitu juga sebaliknya. Berdasarkan hasil yang diperoleh, peta densitas lineament dibagi menjadi tiga kelas, yaitu kelas rendah (0-0.25 km/km2), kelas sedang (0.25-0.50 km/km2), dan kelas tinggi (0.50-0.78 km/km2). Wilayah yang termasuk ke dalam kelas tertinggi yaitu kawasan Silih Nara-Ketol-Peulimbang sampai ke Peudada, kawasan Juli hingga Sawang, dan kawasan Bandar. Sesar dan rekahan yang diinterpretasi dominan memiliki arah Barat - Timur dan Baratlaut - Tenggara. Sedangkan berdasarkan hasil peta NDVI, lokasi penelitian dominan memiliki vegetasi yang baik, dengan dominasi tingkat kerapatan vegetasi sedang hingga tinggi. Peta LST menunjukkan nilai suhu permukaan maksimum berada di kawasan pemukiman dan lahan terbuka seperti pada kawasan Simpang Tiga Redelong dan Takengon. Beberapa manifestasi panas bumi yang terdeteksi berada pada kawasan yang bervegetasi jarang hingga sedang serta pada kawasan dengan temperatur yang tinggi.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS CITRA LANDSAT DAN DEM SRTM UNTUK KAJIAN AWAL PENENTUAN DAERAH PROSPEK PANAS BUMI DI GUNUNG BUR NI TELONG (LUKMANUL HAKIM, 2017)

PEMETAAN ENDAPAN MINERAL TERALTERASI HIDROTERMAL MENGGUNAKAN ANALISIS CITRA LANDSAT 8 DI SEKITAR GUNUNG API BUR NI GEUREUDONG, KABUPATEN BENER MERIAH, PROVINSI ACEH (NELA WIRJA, 2019)

STUDI GEOKIMIA DAN ISOTOP AIR PANAS BUMI MANIFESTASI ZONA SELATAN GUNUNG SEULAWAH AGAM KABUPATEN ACEH BESAR (ANDI LALA, 2020)

PENGGUNAAN DATA DEMNAS DAN CITRA LANDSAT 8 UNTUK MENGANALISIS SEBARAN PANAS BUMI DI KAWASAN GUNUNG SEULAWAH AGAM, ACEH BESAR (ANSHAR VAHREZA MS, 2019)

ANALISIS KEBIJAKAN MANAJEMEN RISIKO BENCANA PEMERINTAH KABUPATEN BENER MERIAH DALAM UPAYA PENGURANGAN RISIKO BENCANA GUNUNG API BURNI TELONG (Rizki Wan Okta B, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy