//

PERKEMBANGAN SOSIAL EKONOMI PENGRAJIN ANYAMAN TIKAR SEUKEE DESA LUENG BIMBA KECAMATAN MEURAH DUA KABUPATEN PIDIE JAYA 1990-2012

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Abdul Karim - Personal Name
SubjectPROSPERITY - ECONOMICS
ECONOMIC STABILIZATION
Bahasa Indonesia
Fakultas FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SYIAH KUALA
Tahun Terbit 2016

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Kata Kunci: Sosial, Ekonomi, Anyaman, Tikar Pandan Penelitianyangberjudul“Perkembangan Sosial Ekonomi Pengrajin Anyaman Tikar Seukee (Pandan) Desa Lueng Bimba Kecamatan Meurah Dua Kabupaten Pidie Jaya Tahun 1990-2012”. Mengangkat masalah tentang produksi anyaman tikar dan pengaruh terhadap sosial ekonomi pengrajin anyaman. Yang menjadi tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perkembangan produksi anyaman tikar seukee (pandan) Desa Lueng Bimba Kecamatan Meurah Dua Kabupaten Pidie Jaya tahun 1990-2012, serta pengaruh terhadap kehidupan sosial ekonomi pengrajin anyaman tikar seukee (pandan)Desa Lueng Bimba Kecamatan Meurah Dua Kabupaten Pidie Jaya tahun 1990- 2012.Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan jenis penelitian sejarah. Sumber diperoleh dari arsip dokumen desa dan informasi dari warga. Cara pengumpulan data dengan mengumpulkan data tentang produksi dan wawancara dengan warga Hasil penelitian menunjukkan bahwaluas lahan tanaman seukee yang hanya mencapai 15 Ha, tingkat produksi anyaman tikar seukee Desa Lueng Bimba meningkat drastis dari tahun ke tahun.Bagi masyarakat pengrajin yang membeli bahan baku pandan dari pengusaha pandan biasanya hanya membayar Rp. 200.000,- per hektarnya. Dalam 1 (satu) hektar pandan pengrajin biasanya sanggup membuat 10 sampai 15 lembar tikar pandan yang berukuran 3x3 meter yang dijual dengan harga Rp. 500.000,- sampai dengan Rp.600.000,- perlembar.Pendapatanmasyarakat Desa Lueng Bimba khususnya pengrajin anyaman tikar pandan adalah Rp. 2.400.000,- tiap bulannya. Tingkat kesejahteraan masyarakat Desa Lueng Bimba mulai mencapai pada tahun 2006- 2012 dengan pendapatan sebesar 36.000.00, - 43.200.00,- pertahunnya. Dengan meningkatnya pendapatan mereka mampu memenuhi kebutahan hidupnya dari hasil penjualan tikar tersebut.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

TEKNIK PEMBENTUKAN MOTIF PADA ANYAMAN TIKAR DI DESA GEUNTENG KECAMATAN BATEE KABUPATEN PIDIE (Zulfitri Saifuddin, 2015)

ANALISIS NILAI TAMBAH USAHA KERAJINAN ANYAMAN TIKAR PANDA (TIKA SEUKEE) PADA INDUSTRI RUMAH TANGGA DI DESA MENASAH ARON KECAMATAN MUARA BATU KABUPATEN ACEH UTARA (Nurhalawati, 2020)

NILAI KEARIFAN LOKAL DALAM PEMBAGIAN KERJA PADA SISTEM BERTANI DI DESA KEURISI MEUNASAH LUENG KECAMATAN JANGKA BUYA KABUPATEN PIDIE JAYA (Nurhazizah, 2017)

TANGGAPAN DAN SIKAP IBU RUMAH TANGGA DALAM PEMBINAAN KESEHATAN ANAK BALITA DI GAMPONG KULAM KECAMATAN MEURAH DUARN KABUPATEN PIDIE JAYA (rahmayani, 2014)

DINAMIKA SOSIAL EKONOMI PETANI KAKAO DI KECAMATAN TRIENGGADENG KABUPATEN PIDIE JAYA, 1999-2014 (Ida Zahara, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy