//

ANALISIS PERBANDINGAN KUALITAS WATERMARKING CITRA WARNA MENGGUNAKAN METODE DISCRETE FOURIER TRANSFORM (DFT) DAN DISCRETE COSINE TRANSFORM (DCT)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Nova Sri Wahyuni - Personal Name

Abstrak/Catatan

Informasi yang ditampilkan dalam citra digital lebih banyak dibandingkan dengan dengan data teks. Tetapi citra digital sangat rentan terhadap ancaman, salah satunya pencurian hak cipta. Teknik watermarking yang berkembang dapat menjadi solusi untuk mengatasi permasalahan tersebut. Watermarking merupakan proses penyisipan data rahasia sebagai tanda kepemilikan pada citra digital tanpa merusak citra asli. Dari beberapa metode watermarking, pada penelitian ini, peneliti membandingkan 2 metode penyisipan watermark yaitu Discrete Fourier Transform (DFT) dan Discrete Cosine Transform (DCT) dengan menggunakan software MATLAB. Tujuan penelitian ini untuk mendapatkan metode watermarking citra digital terbaik. Pada penerapan kedua metode ini penyisipan pesan pada middle band frequency untuk menghindari terjadinya kerusakan pada citra asli, namun masing-masing metode memiliki posisi middle band frequency yang berbeda. Citra hasil watermarking dari masing-masing metode kemudian diuji ketahanan dengan standard malicious dan forgery attack. Selanjutnya, dilakukan analisis Peak Signal Noise Rasio (PSNR) dan Normalized Cross correlation (NC). PSNR digunakan untuk melihat kualitas citra digital setelah proses penyisipan dan kualitas citra setelah pengujian standard malicious dan forgery attack. Sedangkan analisis NC untuk menghitung kualitas citra hasil ekstraksi dengan citra watermark asli setelah proses uji ketahanan. Citra hasil ekstraksi dianalisis dengan menggunakan Bit Error Rate (BER) untuk mengetahui jumlah galat citra. Hasil analisis berdasarkan kualitas dan ketahanan citra menunjukkan bahwa metode DCT lebih baik bila dibandingkan dengan metode DFT. Tingkat ketahanan dari DCT lebih baik dibandingkan dengan DFT. Nilai galat setelah proses ekstraksi metode DCT lebih sedikit dibandingkan dengan metode DFT. Kata Kunci: Watermarking, Discrete Fourier Transform (DFT), Discrete Cosine Transform (DCT), Peak Signal Noise Rasio (PSNR), Normalized Cross correlation (NC), Bit Error Rate (BER)

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

PENGGUNAAN MOMENT INVARIANT UNTUK PENCOCOKAN CITRA TERACAK BERBASIS DISCRETE COSINE TRANSFORM (DCT) (Fajrul rizal, 2015)

DETEKSI PEMALSUAN CITRA DENGAN TEKNIK COPY-MOVE MENGGUNAKAN METODE ORDINAL MEASURE KOEFISIEN DISCRETE COSINE TRANSFORM (Zulfan, 2016)

PERBANDINGAN BEBERAPA METODE PENGACAKAN CITRA BERBASIS KOEFISIEN DISCRETE COSINE TRANSFORM UNTUK PROTEKSI VISUAL (Mutia Hanum, 2013)

IDENTIFIKASI PLAT KENDERAAN MENGGUNAKAN METODE BAND LIMITED PHASE ONLY CORRELATION (BLPOC) (Syahrul Wahyudi, 2020)

STUDI PENGGUNAAN PHASE ONLY CORRELATION (POC)UNTUK APLIKASI PENCOCOKAN BARCODE (Iin Agustina, 2020)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy