//

CULTURE SHOCK MAHASISWA PENDATANG TENTANG PENERAPAN SYARI’AT ISLAM DI KOTA BANDA ACEH (STUDI TERHADAP MAHASISWA UNIVERSITAS SYIAH KUALA ASAL SUMATERA UTARA)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Nebri R A Sarira - Personal Name

Abstrak/Catatan

Penelitian ini berjudul “Culture Shock Mahasiswa Pendatang Tentang Penerapan Syari’at Islam di Kota Banda Aceh (Studi Terhadap Mahasiswa Universitas Syiah Kuala Asal Sumatera Utara)”. Culture shock tentang penerapan Syari’at Islam merupakan kondisi dimana seseorang mengalami keterkejutan karena memasuki budaya asing yang memiliki latar belakang budaya sehingga menimbulkan stres/depresi dalam rangka penyesuaian dilingkungan yang memiliki kultural yang berbeda. Tujuannya untuk mengetahui culture shok yang dialami oleh mahasiswa asal Sumatera Utara tentang penerapan Syari’at Islam di kota Banda Aceh dan untuk mengetahui upaya adaptasi yang dilakukan mahasiswa asal Sumatera Utara tentang penerapan Syari’at Islam di kota Banda Aceh. Teori yang digunakan dalam penelitian ini yaitu teori Pengelolaan Kecemasan/Kepastian (Anxiety/Uncertainty Management Theory). Metode yang digunakan adalah metode kualitatif dengan pendekatan deskriptif. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara mendalam (indepth interview) dan observasi. Informan ditentukan melalui sejumlah kriteria dengan jumlah informan 7 orang beragama muslim dan 3 informan beragama non muslim. Dari penelitian ini diperoleh hasil bahwa culture shock yang dialami oleh mahasiswa Asal Sumatera Utara yang disebabkan adanya penerapan Syari’at Islam yang di atur di dalam Qanun No 11 tahun 2002 tentang pelaksanaan Syari’at Islam bidang Aqidah, Ibadah dan Syiar islam, Qanun No 12, 13, 14 tahun 2003 mengenai minuman khamar, maisir dan khalwat. Reaksi yang disebabkan oleh culture shock berupa perasaan cemas, perasaan terisolasi, perasaan canggung dan perasaan rindu kampung halaman. Dinamika munculnya culture shock yang dialami meliputi fase kegembiraan, fase kultural, fase kesembuhan dan fase penyesuaian. Untuk mengatasi culture shock yang terjadi dikarenakan adanya penerapan Syari’at Islam, mahasiswa asal Sumatera Utara mengahadapi 4 tahapan adaptasi berupa tahapan phylogenetic (berdasarkan seleksi alam), phenotype (modifikasi fisik), proses belajar dan modifikasi kultur. Upaya adaptasi yang dilakukan oleh mahasiswa asal Sumatera Utara yaitu mengikuti kebiasaan-kebiasaan dalam masyarakat, menghormati budaya setempat, lebih memilih untuk berteman dengan teman-teman sesama asal Sumatera Utara dan melakukan interaksi sosial dengan masyarakat serta lingkungan setempat. Kata kunci: Culture Shock, Syari’at Islam, Antarbudaya

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ADAPTASI MAHASISWA PATTANI DI KOTA BANDA ACEH DALAM UPAYA MENGHADAPI CULTURE SHOCK (STUDI PADA KOMUNIKASI ANTAR BUDAYA) (Arief Fadhillah, 2016)

KOMUNIKASI ANTARBUDAYA DALAM MENGATASI CULTURE SHOCK (STUDI PADA MAHASISWA ASING DARMASISWA DI UNIVERSITAS SYIAH KUALA) (NUR ALAWIYAH, 2018)

CULTURE SHOCK DALAM KOMUNIKASI ANTARBUDAYA (STUDI KASUS PADA MAHASISWA ASAL MALAYSIA DI IAIN AR-RANIRY BANDA ACEH) (putri arimbi siregar, 2020)

CULTURE SHOCK DALAM KOMUNIKASI ANTAR BUDAYA (STUDI TERHADAP MAHASISWA UNIVERSITAS SYIAH KUALA YANG TERGABUNG DALAM IKATAN PELAJAR MAHASISWA MINANG BANDA ACEH) (Marisa Putri Hardani, 2014)

IDENTITAS BUDAYA MAHASISWA ASAL PAPUA DI UNIVERSITAS SYIAH KUALA (STUDI KOMUNIKASI ANTARBUDAYA) (Nurrahmad Siddiq, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy