//

GAMBARAN PENANGANAN INSTRUMEN DAN ALAT PELAYANAN KEDOKTERAN GIGI DALAM UPAYA PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI) DI RSGM UNSYIAH

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang TEUKU ANHAL RASUL - Personal Name

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Nama : Teuku Anhal Rasul Program Studi : Pendidikan Dokter Gigi Judul : Gambaran Penanganan Instrumen dan Alat Pelayanan Kedokteran Gigi dalam Upaya Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) di RSGM Unsyiah Infeksi merupakan ancaman yang sangat nyata di dalam praktik pelayanan kesehatan gigi dan mulut. Infeksi didefinisikan sebagai keberadaan organisme asing, atau ‘agen infeksi’ pada pejamu yang dapat menyebabkan penyakit. Penyakit infeksi umumnya merupakan penyakit menular, dan terdapat beberapa metode yang memungkinkan terjadinya penularan penyakit infeksi di dalam suatu sarana penyelenggara pelayanan kesehatan gigi dan mulut terutama melalui kontak langsung dengan cairan tubuh atau darah dari penderita penyakit infeksi. Cairan tubuh seperti darah dan saliva yang terdapat pada instrumen dan alat pelayanan yang tidak ditangani/disterilisasi dengan baik dan benar dapat menjadi perantara penularan penyakit infeksi baik kepada pasien maupun staf yang bertugas di sarana pelayanan kesehatan gigi dan mulut tersebut, sehingga penyelenggara pelayanan wajib melaksanakan penanganan instrumen dan alat pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang di Negara Indonesia berdasarkan pada Standar PPI yang dikeluarkan oleh Kemenkes RI. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran penanganan instrumen dan alat pelayanan kesehatan gigi dan mulut dalam upaya pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI) di RSGM Unsyiah. Penelitian ini bersifat deskriptif observasional dengan metode pengambilan sampel secara total sampling, berupa 55 alat yang ditangani di RSGM Unsyiah pada hari dilaksanakan penelitian. Penelitian ini menunjukan bahwa dari 6 aspek penanganan instrumen dan alat yaitu; pembatasan kontaminasi, penentuan zona, pre-cleaning, pembersihan alat, disinfeksi tingkat tinggi/sterilisasi, serta penatalaksanaan dental unit, hanya 2 aspek yang dilaksanakan yaitu penentuan zona dan disinfeksi tingkat tinggi/sterilisasi sedangkan sisanya tidak dilakukan. Kesimpulan dari penelitian ini adalah penanganan instrumen dan alat pelayanan kedokteran gigi dalam upaya pencegahan dan pengendalian infeksi di RSGM Unsyiah adalah buruk. Kata kunci: Penanganan instrumen, penanganan alat kedokteran gigi, pencegahan infeksi, pengendalian infeksi

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

GAMBARAN TINGKAT KEPATUHAN PENERAPAN PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI SILANG PADA TINDAKAN EKSTRAKSI GIGI (KAJIAN PADA MAHASISWA PROFESI KEDOKTERAN GIGI DI RUMAH SAKIT GIGI DAN MULUT [RSGM] UNSYIAH) (LISSA NOVIYANTI, 2018)

GAMBARAN PENGETAHUAN DOKTER GIGI MUDA TERHADAP PENANGANAN KOMPLIKASI ODONTEKTOMI (STUDI PADA RUMAH SAKIT GIGI DAN MULUT FKG UNSYIAH) (Muhammad Hafizh, 2019)

RUMAH SAKIT GIGI MULUT(RSGM) UNSYIAH (Miftah Farizsyah, 2015)

GAMBARAN PENGGUNAAN PERSETUJUAN TINDAKAN MEDIS (INFORMED CONSENT) PADA DOKTER GIGI MUDA DI RSGM UNSYIAH (Sarah Fadhilla, 2017)

TINGKAT KEPATUHAN DOKTER GIGI MUDA TERHADAP PROTEKSI DIRI DALAM PENGENDALIAN INFEKSI SILANG DI RSGM UNSYIAH (fuzari, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy