//

PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP KERUPUK TEPUNG DAUN KELOR (MORINGA OLEIFERA L) DENGAN PENAMBAHAN DAGING IKAN LUBIEM (CANTHIDERMIS MACULATA)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Nanda Fitri - Personal Name

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Kata Kunci: Preferensi, Konsumen, Kerupuk, Daun Kelor, Ikan Lubiem Penelitian yang berjudul “Preferensi Konsumen Terhadap Kerupuk Tepung Daun Kelor (Moringa oleifera L) Dengan Penambahan Daging Ikan Lubiem (Canthidermis maculata)”, membahas perbedaan tingkat kesukaan (preferensi) konsumen suku Aceh dan suku Jawa terhadap karakteristik organoleptik kerupuk tepung daun kelor dengan penambahan daging ikan lubiem. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui karakteristik organoleptik (warna, aroma, kerenyahan dan rasa) kerupuk tepung daun kelor dengan penambahan daging ikan lubiem. Metode yang digunakan adalah metode eksperimen dengan pendekatan kuantitatif. Teknik pengumpulan data yaitu uji pengamatan (Sensory evaluation) oleh 7 orang narasumber, dan uji tingkat kesukaaan (Preference test) oleh 30 panelis konsumen suku Aceh dan suku Jawa. Pengolahan dan analisis data menggunakan LSD (Least Significant Different) pada taraf signifikan 0,05 melalui uji preferensi (preference test). Hasil uji pengamatan, narasumber menyatakan bahwa kerupuk setelah proses penggorengan, warna cerah, aroma netral, kerenyahan sangat renyah, dan rasa yang gurih. Hasil penelitian menunjukkan bahwa suku Aceh lebih menyukai kerupuk tepung daun kelor 5% dengan penambahan daging ikan lubiem 20% yaitu warna (73,3%); aroma (73,3%); kerenyahan (60%); rasa (60%) sedangkan suku Jawa juga sama lebih menyukai kerupuk tepung daun kelor 5% dengan penambahan daging ikan lubiem 20% hanya pada warna (66,7%); aroma (80%); rasa (66,7%) sementara kerenyahan yang paling disukai oleh suku Jawa terdapat pada kerupuk tepung daun kelor 10% dengan penambahan daging ikan lubiem 20% yaitu (53,3%). Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan tingkat kesukaan konsumen suku Aceh dan suku Jawa terhadap karakteristik organoleptik kerupuk tepung daun kelor dengan penambahan daging ikan lubiem, maka hipotesis alternatif diterima. Disarankan kepada masyarakat dapat memanfaatkan daun kelor, karena memiliki kandungan gizi yang tinggi dan kepada peneliti selanjutnya dapat meneliti kandungan gizi dan mutu simpan kerupuk tepung daun kelor dengan penambahan daging ikan lubiem.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS DAYA TERIMA KONSUMEN DAN NILAI GIZI KERUPUK OPAK DENGAN PENAMBAHAN IKAN LUEBIM (CANTHIDERMIS MACULATA) (Ulil Azmi, 2019)

JUMLAH KADAR HEMOGLOBIN DAN NILAI HEMATOKRIT AYAM BROILER SETELAH DIBERI FERMENTASI TEPUNG DAUN KELOR (MORINGA OLEIFERA) DALAM PAKAN (Octa Sicillia Rampai, 2016)

DAYA TERIMA KONSUMEN TERHADAP KERUPUK SAGU (METROXYLON SAGO ROTTB) DENGAN PENAMBAHAN DAGING IKAN PARANG-PARANG (CHIROCENTRUS DORAB) (Melda Asman, 2015)

PENGARUH EKSTRAK ETANOL DAUN KELOR (MORINGA OLEIFERA) TERHADAP PELEPASAN ION KALSIUM SALURAN AKAR GIGI SETELAH DIPAPARKAN ENTEROCOCCUS FAECALIS (SILVI SULISTINA, 2020)

PENGARUH PEMBERIAN TEPUNG DAUN KELOR (MORINGA OLEIFERA) DALAM RANSUM TERHADAP PERTUMBUHAN DAN DERAJAT KESEHATAN IKAN BAWAL AIR TAWAR ( COLOSSOMA MACROPOMUM) (NONONG NOVIASYAH, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy