//

PEMODELAN NILAI KERUSAKAN BERDASARKAN JARAK PADA PUSAT GEMPA DI KABUPATEN BENER MERIAH PROVINSI ACEH

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Andi Munawar MD - Personal Name
SubjectESTIMATES-BUILDING CONSTRUCTION
BUILDING REMODELING
Bahasa Indonesia
Fakultas Prog. Studi Megister Teknik Sipil
Tahun Terbit 2015

Abstrak/Catatan

PEMODELAN NILAI KERUSAKAN BERDASARKAN JARAK PADA PUSAT GEMPA DI KABUPATEN BENER MERIAH PROVINSI ACEH Oleh ANDI MUNAWAR MD NIM. 0909200060072 Komisi Pembimbing ; Dr. Ir. Abdullah, M. Sc Dr. Ir. Mochammad Afifuddin, M.Eng ABSTRAK Penelitian ini bertujuan menganalisis nilai kerusakan pada komponen bangunan rumah tinggal berdasarkan zona gempa bangunan dari pusat gempa dengan pembagian zona I, II dan III pada 8 kecamatan di Kabupaten Bener Meriah Provinsi Aceh. Data komponen rumah yang rusak, volume kerusakan dan nilai kerusakan berdasarkan hasil Tim Investigasi Jurusan Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala. Variabel yang digunakan dalam penelitian ini yaitu nilai kerusakan sebagai variabel terikat dan volume kerusakan sebagai variabel bebas. Volume kerusakan yang digunakan adalah pada komponen bangunan yang dominan mengalami kerusakan yaitu pada kolom, balok, ringbalk, dinding, plesteran dan lantai. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode statistik yaitu analisis regresi berganda Y=a+b1x1+b2x2, analisis koefisien korelasi KK=r, analisis determinasi (R²) dan validasi terhadap model yang dihasilkan. Hasil model nilai kerusakan untuk zona I yang diperoleh dengan menggunakan regresi berganda adalah: Y = 494.911,890 + 12.412.913,274 X1 + 8.993.678,236 X2 + 10.600.536,147 X3 – 29.009,579 X4 + 127.246,485 X5 + 166.892,806 X6. Hasil model biaya kerusakan untuk zona II adalah : Y = 1.211.022,005 + 8.578.256,164 X1 + 3.598.938,984 X2 + 5.333.354,411 X3 + 91.944,092 X4 + 89.625,015 X5 + 94.333,304 X6, dan hasil model biaya kerusakan untuk zona III adalah : Y = 2.036.187,009 + 8.220.373,282 X1 + 1.051.758,134 X2 + 6.978.747,308 X3 + 289.716,611 X4 – 16.820,514 X5 + 253.460,659 X6. Dari hasil ketiga model tersebut dapat dilihat bahwa koefisien kerusakan dengan komponen kolom,balok latai, ringbalk, dinding, plesteran dan lantai, zona I mempunyai koefisein biaya kerusakan yang lebih tinggi dibandingkan dengan zona II dan III. Komponen dinding dan plesteran lebih banyak terjadi kerusakan di masing-masing zona. Kata Kunci : jarak, komponen kerusakan, nilai kerusakan

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

PERENCANAAN ANGGARAN BIAYA REHABILITASI RUMAH DI KECAMATAN GAJAH PUTIH DAN BENER KELIPAH KABUPATEN BENER MERIAH (Muhammad Iqbal, 2014)

PENILAIAN KERENTANAN BANGUNAN AKIBAT GEMPA: STUDI KASUS BANGUNAN TEMPAT TINGGAL DI KABUPATEN BENER MERIAH (Thifal Ufairah, 2020)

IDENTIFIKASI KERUSAKAN KOMPONEN BANGUNAN RUMAH TINGGAL AKIBAT GEMPA DENGAN TINGKAT KERUSAKAN BERAT DI KABUPATEN BENER MERIAH (Ayu Annisa, 2014)

IDENTIFIKASI KERUSAKAN DAN KERUGIAN PADA KOMPONEN BANGUNAN RUMAH TINGGAL DENGAN TINGKAT KERUSAKAN SEDANG AKIBAT GEMPA BUMI DI KABUPATEN BENER MERIAH (KKHAIRA ULFAH, 2015)

IDENTIFIKASI KERUSAKAN KOMPONEN BANGUNAN RUMAH TINGGAL AKIBAT GEMPA DENGAN TINGKAT KERUSAKAN RINGAN DI KABUPATEN BENER MERIAH (Febrina Hasida Idham, 2014)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy