//

PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENDEKATAN PROBLEM SOLVING PADA KONSEP GAYA DI KELAS VIII SMPN 2 MAKMUR KABUPATEN BIREUEN

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Faizah - Personal Name
SubjectEDUCATIONAL PSYCHOLOGY
TEACHING METHODS
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Tahun Terbit 2014

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Kata Kunci: aktivitas guru dan siswa, hasil belajar siswa Beberapa permasalahan yang masih dialami oleh siswa antara lain pemahaman konsep resultan gaya dan penyelesaian soal penyebab tersebut dipengaruhi oleh metode yang digunakan guru. Oleh sebab itu untuk mengatasinya di laksanakan dengan pendekatan problem solving di Kelas VIII SMPN 2 Makmur Kabupaten Bireuen. Subjek penelitian yang diambil adalah siswa VIII 1 yang berjumlah 24 orang. Penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan menggunakan tiga siklus. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan teknik tes dan non tes. Teknik pengolahan data diperoleh dari hasil belajar siswa dan hasil observasi. Teknik pengolahan dan analisis data yaitu menggunakan Kriteria Ketuntasan Minimum (KKM) dengan nilai rata-rata 75, dan indikator ketuntasan klasikal adalah 85% dari jumlah siswa keselurahan dalam satu ruangan. Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa pembelajaran problem solving dapat meningkatkan aktivitas guru dan siswa hasil analisis aktivitas guru siklus I, siklus II dan siklus III yaitu dari 68% menjadi 82% menjadi 90%, ini terjadi peningkatan sebesar 22%. Sedangkan hasil analisis aktivitas siswa siklus I, siklus II dan sikluas III yaitu dari 57% menjadi 73% menjadi 93%, ini terjadi peningkatan sebesar 36%. Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa aktivitas dan hasil belajar siswa terus meningkat dengan penerapan pendekatan pembelajaran problem solving. Hasil analisis ketuntasan tes hasil belajar pada siklus I ketuntasannya mencapai 63,75% terdapat 10 siswa yang tuntas, sedangkan yang belum tuntas 36,25% terdapat 15 siswa. Artinya pendekatan pembelajaran Problem Solving belum mencapai target yang diharapkan. Pada siklus II ketuntasan tes hasil belajar mencapai 75,83% terdapat 15 siswa yang tuntas, sedangkan yang belum tuntas 24,17% terdapat 9 siswa.Pada siklus III ketuntasan tes hasil belajar mencapai 86,25% terdapat 20 siswa yang tuntas, sedangkan yang belum tuntas 13,75% hanya terdapat 4 siswa. Dari hasil analisis data ketuntasan hasil belajar siswa siklus I, siklus II dan siklus III peningkatannya sebesar 23%. Ini berarti pembelajaran PAKEM sudah mencapai target yang diharapkan.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

GAYA BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI KELAS VIII SMPN 10 BANDA ACEH (Dewi Arsita, 2020)

PENINGKATAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS DAN SELF-EFFICACY SISWA MELALUI PENDEKATAN PROBLEM SOLVING BERBANTUAN SOFTWARE HOT POTATOES (FATIMAH NUR, 2017)

DAMPAK PENGGUNAAN MODEL QUANTUM TEACHING TIPE VAK (VISUAL, AUDITORI, KINESTETIK)TERHADAP RETENSI MENGINGAT KONSEP FISIKA SISWA KELAS VIII SMPN 6 BANDA ACEH (Yuni Riznani, 2016)

PENGARUH PENERAPAN MODEL PROBLEM POSING DAN PROBLEM SOLVING TERHADAP PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI SISTEM EKSKRESI MANUSIA KELAS VIII NEGERI 18 BANDA ACEH (Shelly Muslima, 2016)

PENGEMBANGAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN LOGAN AVENUE PROBLEM SOLVING (LAPS)-HEURISTIK PADA PEMBELAJARAN IPS KELAS VIII SMPN 1 BANDAR KABUPATEN BENER MERIAH (DEA MULIA NINGSIH, 2019)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy