//

MENGUJI KEBULATAN PENGGUNAAN PAHAT KARBIDA DAN HSS HASIL PROSES CIRCULAR INTERPOLATION CUTTING PADA MESIN AGMA A-8 MENGGUNAKAN BAJA KARBON SEDANG

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Ipal Febri Narta - Personal Name

Abstrak/Catatan

Pengerjaan benda kerja dengan proses permesinan banyak terjadi penyimpangan geometri seperti dimensi dan kualitas permukaan, hal ini disebabkan oleh penentuan pahat potong yang tidak tepat, kecepatan spindel (n), variasi kedalaman potong (a) dan feeding (f). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kualitas kebulatan benda kerja menggunakan dua material pahat yaitu Karbida dan HSS dengan gerak pemotongan circular interpolation pada mesin CNC milling Agma-A8. Pada penelitian ini kecepatan potong (V) pahat karbida adalah 100 m/min. dan kecepatan potong (V) pahat HSS adalah 45 m/min. dengan variasi kedalaman potong (a) (0.5, 1, dan 1.5) mm untuk penggunan kedua mata pahat, dan feeding (f) yang di pakai untuk pemotongan benda kerja dengan pahat Karbida adalah (0.02, 0.03 dan 0.04) mm/gigi sedangkan feeding (f) yang dipakai untuk pemotongan benda kerja dengan pahat HSS adalah (0.04, 0.05 dan 0.06) mm/gigi. Dengan diameter pahat 10 mm. Benda kerja yang digunakan adalah baja karbon sedang dengan diameter 50 mm,panjang total benda kerja 70 mm dengan panjang pemotongan 30 mm. Alat ukur yang digunakan untuk menggukur kebulatan adalah MMQ 100. Dari hasil pengukuran benda kerja yang dipotong menggunakan pahat Karbida penyimpangan terbesar terjadi pada kedalaman potong (a) 1.5 mm dengan feeding (f) 0.04 mm/gigi dengan nilai penyimpangan 11.07 µm, sedangkan nilai penyimpangan terkecil terjadi pada kedalaman potong (a) 0.5 mm dengan feeding (f) 0.02 mm/gigi dengan nilai penyimpangan 6.22 µm. Selanjutnya pengukuran benda kerja yang dipotong menggunakan pahat HSS penyimpangan terbesar terjadi pada kedalaman potong (a) 1.5 mm dengan feeding (f) 0.06 mm/gigi dengan nilai penyimpangan 30.6 µm, sedangkan nilai penyimpangan terkecil terjadi pada kedalaman potong (a) 0.5 mm dengan feeding (f) 0.04 mm/gigi dengan nilai penyimpangan 9.99 µm. Diketahui kedalaman potong (a) dan feeding (f) mempengaruhi kualitas kebulatan benda kerja,dan faktor-faktor lain temperatur, gerataran. dll

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

MENGUJI KEBULATAN PENGGUNAAN PAHAT KARBIDA DAN HSS HASIL PROSES CIRCULAR INTERPOLATION CUTTING PADA MESIN AGMA A-8 MENGGUNAKAN BAJA KARBON SEDANG (Ipal Febri Narta, 2015)

PENGARUH PARAMETER PEMOTONGAN PADA KEBULATAN DAN KEKASARAN BENDA KERJA HASIL PROSES CIRCULAR INTERPOLATION CUTTING PADA MESIN CNC MILLING HEADMAN ZXK-32B (Muhammad Lutfi, 2018)

UJI KEBULATAN AKIBAT PENGARUH GAYA POTONG PADA BENDA UJI HASIL PROSES HELICAL INTERPOLATION MENGGUNAKAN PAHAT KARBIDA PADA MESIN CNC AGMA A-8 (Guna Abdi Wardhana, 2017)

PENGARUH KEBULATAN BENDA KERJA HASIL PROSES MESIN AGMA A-8 DENGAN MENGGUNAKAN PAHAT KARBIDA (Aidil Putra, 2014)

ANALISIS KEBULATAN HASIL PROSES HELICAL INTERPOLATION CUTTING MENGGUNAKAN PAHAT HSS PADA MESIN CNC AGMA A-8 (Muhammad Aiyub, 2015)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy