//

PROSES PENYEMBUHAN LUKA BAKAR DENGAN GERUSAN DAUN KEDONDONG (SPONDIAS DULCIS F.) DAN VASELIN PADA TIKUS PUTIH (RATTUS NORVEGICUS) SECARA HISTOPATOLOGI

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Fera Febrina, S.KH - Personal Name

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Penelitian ini bertujuan melihat proses penyembuhan luka bakar derajat II B pada tikus putih (Rattus norvegicus) dengan pemberian gerusan daun kedondong (Spondias dulcis F.) dan vaselin. Pada penelitian ini menggunakan 4 kelompok perlakuan dan setiap kelompok terdiri dari 3 ekor tikus. Perawatan dilakukan 2 kali sehari selama 21 hari, P1 (aquabides), P2 (daun kedondong + aquabides), P3 (vaselin), dan P4 (gerusan daun kedondong + vaselin). Parameter yang diamati adalah reaksi inflamasi dan distribusi jaringan kolagen yang dianalisis secara deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada hari ke-7 P1 dan P3 adanya infiltrasi sel radang, hemoragi dan udema, pada P2 dan P4 terlihat banyak infiltrasi sel radang, gambaran hemoragi dan udema. Pada hari ke-14 masih banyak infiltrasi sel radang, serabut kolagen menyebar sangat tipis pada P1 dan P3, pada P2 infiltrasi sel radang berkurang sedikit, epitelisasi mulai terbentuk dan serabut kolagen tampak menyebar sedang, pada P4 epitelisasi mulai terbentuk dan serabut kolagen tampak menyebar rapat serta terlihat pembuluh darah baru. Pada hari ke-21 pada P1 dan P3 masih ada infiltrasi sel radang, epitelisasi dan serabut kolagen tipis, pada P2 lapisan epidermis kulit sudah terbentuk, terdapat pembuluh darah baru dan serabut kolagen terlihat lebih rapat, pada P4 lebih banyak terdapat pembuluh darah baru, lapisan epidermis terbentuk sempurna dan serabut kolagen menyebar dengan rapat. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa gerusan daun kedondong dan vaselin (kelompok P4) mempercepat proses penyembuhan luka bakar pada tikus putih dibandingkan perlakuan lainnya.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

PENYEMBUHAN LUKA BAKAR DERAJAT IIB MINGGU PERTAMA MENGUNAKAN SALAP KEDONDONG (SPONDIAS DULCIS F) DENGAN BERBAGAI DOSIS PADA TIKUS PUTIH (RATTUS NOVERGICUS) (Nur Dahri, 2017)

PROSES PENYEMBUHAN LUKA BAKAR DENGAN GERUSAN DAUN KEDONDONG (SPONDIAS DULCIS F.) DAN VASELIN PADA TIKUS PUTIH (RATTUS NORVEGICUS) SECARA HISTOPATOLOGI (Fera Febrina, S.KH, 2015)

GAMBARAN PATOLOGI ANATOMI PADA PROSES PENYEMBUHAN LUKA BAKAR MENGGUNAKAN DAUN KEDONDONG (SPONDIAS DULCIS FORST) DENGAN CAMPURAN YANG BERBEDA (halimah, 2014)

EFEK KOSMETIKA PENGGUNAAN CAMPURAN DAUN KEDONDONG (SPONDIAS DULCIS F.) SEGAR DAN KERING DENGAN VASELIN TERHADAP LUKA BAKAR DERAJAT IIB PADA TIKUS PUTIH (RATTUS NORVEGICUS) (Wahdini Rizky, 2016)

IDENTIFIKASI DAN MEGHITUNG JUMLAH SEL RADANG PADA LUKA BAKAR DERAJAT IIB MENGGUNAKAN SALEP DAUN KEDONDONG (SPONDIAS DULCIS F) PADA TIKUS PUTIH (RATTUS NOVERGICUS) (SARIAH, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy