//

ANALISIS KEBUTUHAN ENERGI PENGERING KABINET UNTUK IKAN LELE ASAP METODE LIQUID SMOKING

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang URIP SANTOSO PANE - Personal Name

Abstrak/Catatan

Urip Santoso Pane. 1105106010013. Analisis Kebutuhan Energi Pengering Kabinet Untuk Ikan Lele Asap Metode Liquid Smoking. Di Bawah Bimbingan Bapak Hendri Syah, S.TP, M.Si. Sebagai Pembimbing Utama dan Dr. Kiman Siregar, S.TP, M.Si. sebagai Pembimbing Anggota. RINGKASAN Ikan asap adalah ikan yang diawetkan dengan asap yang dihasilkan dari proses pembakaran atau pirolisis kayu keras. Ikan asap dapat dibuat dengan dengan cara tradisional atau pengasapan langsung dan modern. Pengasapan modern menggunakan metode pengasapan asap cair dengan mencelupkan bahan pada larutan asap atau menyemprotkan larutan asap pada bahan kemudian produk ikan asap dikeringkan. Pengasapan dengan cara modern hasilnya lebih baik dibandingkan pengasapan tradisional, karena pengasapan dengan metode asap cair ini dilakukan dengan menggunakan alat pengering mekanis tipe kabinet, dengan menggunakan energi panas dan energi listrik pada proses kerjanya. Tujuan penelitian ini untuk menganalisis kebutuhan energi yang diperlukan oleh pengering kabinet untuk menghasilkan ikan asap metode Liquid smoking serta mengetahui efisiensi energi pada proses pengeringan. Penelitian dilakukan di Laboratorium Alat dan Mesin Pertanian dengan menggunakan bahan baku ikan lele. Penelitian dilakukan dengan uji pengeringan ikan lele asap metode Liquid smoking, pengeringan dilakukan dalam dua percobaan, setiap satu percobaan dilakukan dalam dua hari. Analisa yang dihitung dari proses pengeringan itu adalah energi pembakaran, energi listrik, energi untuk memanaskan udara pengering, energi untuk menaikkan suhu produk, energi untuk penguapan dan efisiensi pengeringan ikan lele. Hasil penelitian diperoleh bahwa pada pengeringan ikan lele, jumlah energi pembakaran yang diperoleh oleh alat pengering adalah 364 MJ dan jumlah energi listrik yang diperoleh 3,63 MJ dalam satu hari pengeringan. Dan untuk setiap percobaan energi pembakarannya adalah 728 MJ dan energi listriknya 7,25 MJ Dan nilai energi total yang diperoleh untuk setiap harinya adalah 367,63 MJ. Sedangkan untuk setiap percobaan adalah 735,25 MJ. Untuk energi yang dibutuhkan pada pengeringan, nilai energi pemanasan udara (Q u ) tiap harinya yang paling tinggi adalah 0,0227 MJ pada percobaan 1 hari ke-1, dan yang paling rendah adalah pada hari ke-2, yaitu 0,0189 MJ, sedangkan tiap percobaan paling tinggi pada percobaan 2, yaitu 0,0446 MJ. Nilai energi yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu produk (Qb ) tiap harinya paling tinggi pada percobaan 1 hari ke-1 yaitu 1,70 MJ, dan paling rendah hari ke-2 sebesar 0,65 MJ, untuk tiap percobaan paling tinggi yaitu 2,25 MJ pada percobaan 1. Dan untuk penguapan (Q e ) nilai energi yang paling tinggi untuk tiap harinya adalah 14,04 MJ, pada hari ke-1 percobaan 1, sedangkan untuk yang paling rendah pada hari ke-2, percobaan 2 yaitu 3,79 MJ, untuk tiap percobaan paling tinggi pada percobaan 1 yaitu 19,09 MJ. Nilai efisiensi pengeringan ikan lele pada percobaan 1 yaitu 2,90 %, dan efisiensi pengeringan pada percobaan 2 yaitu 2,64 %. Nilai efisiensi pengeringan ikan lele rendah karena nilai energi yang dihitung dari energi total yang diperoleh dari alat, sedangkan energi yang digunakan hanya panas dari dinding pirolisaror.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS TEKNO EKONOMI PENGERING KABINET YANG TERINTEGRASI DENGAN PIROLISATOR UNTUK PRODUKSI IKAN LELE ASAP DAN ASAP CAIR GRADE 3 (HELMI SAPUTRA, 2015)

ANALISIS FINANSIAL HOME INDUSTRY LELE ASAP DI KECAMATAN SIMPANG KIRI KOTA SUBULLUSALAM (Agus Nannur, 2014)

MODIFIKASI PENGERING TIPE TRAY DRAYER DENGAN PENAMBAHAN INSULATOR (Iqbal Fahri Tobing, 2019)

KAJIAN SISTEM PENGERINGAN IKAN DENGAN METODE HYBRID (ENERGI SURYA DAN ENERGI BAHAN BAKAR GAS) (Muhammad Hatta, 2018)

STRUKTUR HISTOLOGI EMPEDU DAN PANKREAS IKAN LELE LOKAL (CLARIAS BATRACHUS) (Gina Morina, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy