//

PERILAKU MASYARAKAT BANDA ACEH DALAM PENCEGAHAN KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) RNPENYAKIT MENULAR PASCA BENCANA RNGEMPA TSUNAMI

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Hendra Cipta - Personal Name

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Pasca bencana gempa tsunami 26 Desember 2004 dengan kondisi sedemikian parah namun tidak sampai terjadi wabah, merupakan suatu hal yang menarik untuk diteliti. Penelitian ini bertujuan untuk menggali perilaku yang digunakan masyarakat Banda Aceh menghadapi Kejadian Luar Biasa (KLB) penyakit menular sehingga mencegah terjadi wabah pasca bencana gempa tsunami. Penelitian ini bersifat kualitatif eksplorasi dengan sumber data yang terdiri dari masyarakat dan tokoh masyarakat. Pengumpulan data dilakukan dengan metode wawancara di tiga kecamatan yaitu Meuraxa, Syiah Kuala dan Ulee Kareng. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ada perilaku masyarakat yang meliputi: 1) Pencegahan penyakit yang menular melalui air; berupaya mendapatkan air bersih, air dimasak hingga mendidih untuk keperluan minum, menyaring air dengan kain, tidak makan makanan yang tercemar dan juga dipanaskan sebelum dikonsumsi, memperhatikan kecukupan gizi, makan dengan menggunakan tangan kanan, menjaga kebersihan diri, bila ada anggota keluarga yang sakit mengutamakan pelayanan medis dan bila susah mendapatkan pelayanan medis, alternatifnya cenderung menggunakan obat-obatan bersifat tradisional. 2) Pencegahan penyakit yang menular melalui udara; menggunakan penutup hidung dan mulut, tidak mendekat atau menjaga jarak terhadap penderita flu, batuk serta tidak memakai sapu tangan penderita, membersihkan sesuatu (mengelap) dari debu, bila mereka terkena gejala Infeksi Pernafasan Akut (ISPA) mereka cenderung berobat ke Posko kesehatan. 3) Pencegahan penyakit yang menular melalui vektor; membunuh nyamuk dengan tindakan penggunaan fogging dan bubuk abate, pakai kelambu saat tidur, menutup makanan dan tempat penampungan air, memisahkan sampah dan dikuburkan, bergotong-royong membersihkan saluran air yang tergenang, pembakaran kayu untuk membunuh dan mengusir nyamuk, bila mereka terkena penyakit (akibat vektor) mereka cenderung berobat ke Posko kesehatan. 4) Pencegahan penyakit yang menular melalui kontaminasi luka; merawat lukanya dilakukan disesuaikan dengan ketersediaan bahan atau obat-obatan yang tersedia, mengelap luka dengan air bersih dan atau yang dipanaskan (hangat), menutup luka dengan kain bersih, berobat ke petugas kesehatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapatnya perilaku yang merupakan suatu kearifan dari masyarakat Banda Aceh berupa membersihkan anggota tubuh yang meliputi mencuci tangan, berkumur-kumur, mencuci tangan hingga kesiku, mencuci/ membasuh wajah, menyapu dahi dengan air dan mencuci kaki dengan air yang bersih yang dilakukan sehari minimal lima kali dalam waktu yang berbeda, menggunakan tangan kanan ketika makan, menyaring air pakai kain, menutup hidung dan mulut dengan kain, membakar kayu, menggunakan obat luka dari daun Gapahlhan/ Seurapoh. Penelitian ini sebagai pembelajaran untuk diterapkan di tempat lain serta perlu dibuktikan penggunaan daun Gapahlan/ Seurapoh oleh masyarakat untuk perawatan luka berkhasiat obat. Kata kunci: Perilaku, pencegahan, penyakit menular, gempa tsunami

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT TERHADAP PENCEGAHAN PENYAKIT MENULAR AKIBAT BANJIR DI GAMPONG LON ASAN KECAMATAN LEMBAH SEULAWAH ACEH BESAR (EPI SUSANTI, 2017)

HUBUNGAN PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU MASYARAKAT TERHADAP KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE DI DESA LAMPULO, KECAMATAN KUTA ALAM KOTA BANDA ACEH TAHUN 2011 (Liza Muknisa, 2013)

HUBUNGAN PENGALAMAN KEJADIAN TSUNAMI TERHADAP KESIAPSIAGAAN BENCANA PADA MASYARAKAT DI GAMPONG JEULINGKE KECAMATAN SYIAH KUALA KOTA BANDA ACEH (Susi Safinah, 2015)

HUBUNGAN PERILAKU PEMBERANTASAN SARANG NYAMUK TERHADAP KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE DI KECAMATAN JAYA BARU BANDA ACEH (RAHMAT SYAHPUTRA H, 2018)

SHOPPING CENTRE DAN HOTEL BINTANG TIGA DI BANDA ACEH (Aghnia Zahrah, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy