//

TINJAUAN KRIMINOLOGIS TERHADAP TINDAK PIDANA PENGANIAYAAN YANG DILAKUKAN OLEH ANAK (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Khaidir Parinduri - Personal Name
SubjectCHILD ABUSE - CRIMINAL LAW
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Hukum
Tahun Terbit 2015

Abstrak/Catatan

Pasal 351 ayat (1) Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) menyebutkan, bahwa penganiayaan dihukum dengan hukuman penjara selama-lamanya dua tahun delapan bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp4.500 (empat ribu lima ratus). Pasal 351 ayat (2) menyebutkan bahwa jika perbuatan itu berakibat luka berat, yang bersalah dihukum dengan hukuman penjara selama-lamanya lima tahun. Undang-undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Anak Pasal 81 ayat (2) menyebutkan bahwa pidana penjara yang dapat dijatuhkan kepada Anak paling lama ½ (satu per dua) dari maksimum ancaman pidana penjara bagi orang dewasa. Namun dalam kenyataannya walaupun diancam pidana berat namun tindak pidana penganiayaan juga dilakukan oleh anak. Tujuan penulisan skripsi ini menjelaskan faktor-faktor penyebab anak melakukan tindak pidana penganiayaan, bentuk penyelesaian perkara tindak pidana penganiayaan yang dilakukan anak, serta upaya dalam memberi penanggulangan terhadap anak yang melakukan tindak pidana penganiayaan. Data yang diperlukan dalam penulisan ini diperoleh melalui penelitian lapangan dan kepustakaan. Penelitian lapangan dimaksudkan untuk memperoleh data primer dengan mewawancarai informan dan responden. Penelitian kepustakaan dimaksudkan untuk memperoleh data sekunder dengan mempelajari buku-buku, membaca kasus-kasus,dan juga peraturan perundang-undangan. Hasil penelitian menunjukan bahwa faktor yang menyebabkan anak melakukan tindak pidana penganiayaan adalah faktor dari dalam diri anak dimana lemahnya pertahanan diri anak, faktor keluarga, faktor lingkungan yang tidak baik, dan faktor lingkungan sekolah. Bentuk penyelesaian perkara tindak pidana penganiayaan yang dilakukan anak dapat diselesaikan dengan proses diversi apabila korban menyetujuinya, tindak pidana tindak tergolong berat dan proses persidangan menjadi upaya terakhir dalam menangani kasus anak yang melakukan tindak pidana penganiayaan. Usaha dalam menanggulangi perkara tindak pidana penganiayaan yang dilakukan oleh anak dapat ditempuh dengan tiga cara yaitu dengan usaha preventif, represif, dan pembinaan. Usaha preventif dapat dilakukan dengan melakukan penyuluhan hukum. Usaha refresif adalah upaya penyelesaian perkara tindak pidana penganiayaan dengan menindak pelaku sesuai dengan hukum yang berlaku. Usaha pembinaan bagi anak yang telah pernah melakukan kenakalan. Disarankan bagi aparatur negara dan masyarakat harus sangat mempertimbangkan penyelesaian perkara anak yang dapat melindungi kepentingan anak, adanya kesadaran orang tua dalam membimbing anak dan juga kesadaran masyarakat dalam memberi perlindungan bagi anak. Bagi Aparat penegak hukum agar memberikan penyuluhan bagi masyarakat agar berperan aktif dalam membimbing masyarakat agar tidak terulang lagi tindak pidana penganiayaan yang dilakukan oleh anak.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

TINDAK PIDANA PENGANIAYAAN DAN UPAYA PENANGGULANGAN BERDASARKAN STATISTIK KRIMINALTAHUN 2015-2017 (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUMPENGADILAN NEGERI BANDA ACEH) (THALIANA HANASMORO, 2019)

TINDAK PIDANA PENGANIAYAAN YANG DILAKUKAN OLEH ORANG TUA TERHADAP ANAK KANDUNGNYA (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH) (Nurul Ramadhanti, 2019)

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP PELAKU TINDAK PIDANA PENGANIAYAAN YANG DILAKUKAN OLEH ANAK TERHADAP ANAK (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH) (NABILA ADELIA, 2019)

TINDAK PIDANA PENADAHAN YANG DIADILI BUKAN DI TEMPAT TERJADINYA TINDAK PIDANA (LOCUS DELICTI) (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH) (Dian Astara, 2020)

TINJAUAN KRIMINOLOGIS TINDAK PIDANA PENGANIAYAAN YANG DILAKUKAN OLEH GURU TERHADAP ANAK DIDIKNYA DIKOTA MEULABOH (TIA FARADINNA, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy