//

PENANAMAN ULANG KELAPA SAWIT PADA AFDELING V KEBUN BARU PT. PERKEBUNAN NUSANTARA I KECAMATAN LANGSA BARO KOTA LANGSA BARORNPROVINSI ACEH

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Muhammad Adli - Personal Name
SubjectPALMS
PRODUCTION EFFICIENCY
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Pertanian (D3)
Tahun Terbit 2015

Abstrak/Catatan

Penanaman Ulang Kelapa Sawit Pada Avdeling V Kebun Baru PT. Perkebunan Nusantara I Kecamatan Langsa Baro Kota Langsa Provinsi Aceh. Muhammad Adli/ Manajemen Agribisnis Unsyiah ABSTRAK Kegiatan Praktek dilaksanakan mulai tanggal 04 Februari 2013 dan berakhir pada tanggal 28 Maret 2013 pada PT. Perkebunan Nusantara I (Persero) yang berlokasi di Kecamatan Langsa Kota, Kota Langsa, Provinsi Aceh. Tujuan penugasan akhir adalah untuk mengetahui bagaimana proses penanaman ulang kelapa sawit pada PT. Perkebunan Nusantara I Kecamatan Langsa Baro Kota Langsa Provinsi Aceh. Afdeling V merupakan bagian dari kebun lama di PT. Perkebunan Nusantara I Langsa yang memiliki tanaman kelapa sawit, dibawah pimpinan Asisten Kebun dan memiliki luas areal 566 Ha. Praktek ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui teknik peremajaan tanaman kelapa sawit pada Afdeling V Kebun Baru di PT. Perkebunan Nusantara I Langsa. Peremajaan tanaman kelapa sawit merupakan salah satu cara yang dilakukan PT. Perkebunan Nusantara I untuk meningkat produksi kelapa sawit. Kegiatan peremajaan tanaman kelapa sawit pada Afdeling V kebun baru dengan luas areal peremajaan 136 Ha. Penanaman Ulang dilakukan pada kelapa sawit yang sudah berumur 25 tahun secara ekonomis tidak menguntungkan untuk diusahakan. Kegiatan penanaman ulang pada Afdeling V Kebun Baru secara umum sudah berjalan baik dan lancar. Secara umum jumlah tenaga kerja pada Afdeling V sudah mencukupi. Tetapi masih banyak dijumpai tenaga kerja yang tidak vi disiplin waktu dan kurang pengetahuan sehingga kegiatan peremajaan tidak sesuai target yang telah ditetapkan. Hal ini disebabkan karena kurang pengawasan dan pelatihan kepada tenaga kerja peremajaan. Keterbatasan tenaga khusus pada kegaitan menyebabkan kegaiatan tidak berjalan seperti yang telah direncanakan. Oleh sebab itu, asisten sebagai kepala Afdeling harus membina kedisiplinan, tugas, dan tanggung jawab kepada setiap mandor dan tenaga kerja sehingga target yang sudah ditetapkan perusahaan bisa tercapai dan juga menetapkan tenaga kerja khusus pada kegiatan peremajaan sehingga perencanaan yang telah dilakukan bisa tercapai.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dari buku ini dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan hubungi via telegram (Chat Services LSS)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

BEBERAPA FAKTOR YANG MEMPENGARUHI BIBIT KELAPA SAWIT ABNORMAL (STUDI KASUS KEBUN BARU AFDELING V, PT. PERKEBUNAN NUSANTARA I LANGSA) (Muhammad Ikhsan, 2015)

ANALISIS PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA BURUH HARIAN LEPAS(BBL) PANEN KELAPA SAWIT DI PT PERKEBUNAN NUSANT ARA (PTP N) 1 KEBUN BARU LANGSA (FARHAH MUTIA, 2020)

LAJU PERUBAHAN LUAS LAHAN KELAPA SAWIT SELAMA 10 TAHUN DI KECAMATAN LANGSA LAMA MENGGUNAKAN TEKNOLOGI SPASIAL (MUHAMMAD HUSYAINI IQBAL, 2018)

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PANEN KELAPA SAWIT DI KEBUN BATEE PUTEH PT. AGRO SINERGI NUSANTARA (Arham, 2018)

KAJIAN PEMENUHAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) JALAN DI KOTA LANGSA DENGAN MENGGUNAKAN APLIKASI SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (PURNAWATI, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy