Nurmala Ramadhani Lubis. PEMETAAN DAERAH RAWAN BENCANA LONGSOR MENGGUNAKAN METODE ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS DAN WEIGHTED OVERLAY DI KECAMATAN TANGSE KABUPATEN PIDIE. Banda Aceh : Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala, 2020

Abstrak

Longsor adalah peristiwa ketika material pembentuk lereng yang terdiri dari komposisi batuan dan massa tanah dalam volume yang besar berpindah secara spontan ataupun perlahan. organisasi bencana alam dunia menyebutkan bencana longsor merupakan salah satu dari tujuh bencana alam paling berbahaya. bencana tanah longsor sering terjadi pada negara yang memiliki iklim tropis, seperti indonesia. salah satu provinsi di indonesia yang cukup sering mengalami bencana alam tanah longsor adalah aceh, tepatnya di kabupaten pidie kecamatan tangse. bencana longsor dapat diminimalisir jika pengetahuan mengenai daerah yang berpotensi longsor kita ketahui sejak dini untuk dapat dilakukan mitigasi bencana. oleh sebab itu, untuk mengurangi jumlah korban jiwa maupun material dilakukan penelitian mengenai pemetaan daerah rawan bencana longsor. penelitian ini dilakukan dengan menggunakan mixed method, yaitu metode penelitian yang mengkombinasikan dua metode kualitatif dengan kuantitatif, yakni analytical

Baca Juga : ANALISIS SPASIAL KAWASAN RAWAN LONGSOR DI PROVINSI ACEH DENGAN MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (SIG) (Muhammad Maksum, 2016) ,

Baca Juga : ANALISA ZONA KAWASAN RAWAN LONGSOR DI KABUPATEN ACEH BESAR MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (Riza Wahyudi, 2016) ,

rarchy process (ahp) dan weighted overlay. ahp digunakan untuk menentukan dan menganalisis bobot parameter penyebab longsor berdasarkan penilaian pakar. pembobotan dilakukan dengan menggunakan kuesioner terbuka. lalu setelah bobot dari masing-masing parameter telah diperoleh, maka dilanjutkan dengan melakukan pengharkatan (scoring) setiap kelas parameter. sedangkan weighted overlay digunakan untuk memetakan sebaran kerawanan dengan menumpangtindihkan peta parameter yang telah ditentukan. hasil analisis berdasarkan penilaian pakar diperoleh bahwa parameter penyebab longsor terdiri dari lereng dengan bobot 42%, curah hujang sebesar 36%, jenis tanah 12% dan penggunaan lahan 10%. bobot tertinggi mengindifikasikan memiliki pengaruh yang lebih besar dibandingakan dengan parameter lainnya. sebaran kawasan rawan bencana longsor yang dari hasil analisis weighted overlay terdiri dari 4 kelas, dimulai dengan kelas tidak rawan dengan luas 0,73% (573,61 ha), agak rawan 38,98% (30.600,38 ha), rawan 59,27% (46.526,72 ha) dan sangat rawan 1,03% (805,40 ha) dari luas total daerah penelitian. kerjasama antara pemerintah dengan masyarakat sekitar perlu dilakukan untuk mencegah korban jiwa maupun material akibat dari bencana tanah longsor. salah satunya dengan melakukan tindakan konservasi diantaranya memodifikasi lereng, mereboisasi kembali daerah berlereng, dan meningkatkan stabilitas

Pengarang tidak dapat memberikan Full Text secara langsung, untuk mendapatkan full text silahkan menghubungi email pengarang : nurmalaramadhani@gmail.com atau dapat mengisi Form LSS di bawah.

Chat Services LSS



Tulisan yang relevan

ANALISIS PEMETAAN KAWASAN RAWAN BANJIR MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS DI DAERAH ALIRAN SUNGAI KRUENG MEUREUBO KABUPATEN ACEH BARAT (Muhammad Sani, 2016) ,

KAJIAN KAWASAN RAWAN BANJIR DI DAERAH ALIRAN SUNGAI KLUET DI KABUPATEN ACEH SELATAN (Ruspiadi, 2018) ,

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK PEMETAAN DAERAH RAWAN LONGSOR DI KECAMATAN TANGSE KABUPATEN PIDIE (FADHI MAIREZA PUTRA, 2018) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi