NONONG NADYA RIZQA. TANGGUNG JAWAB MASKAPAI PENERBANGAN TERHADAP PENUMPANG PESAWAT UDARA AKIBAT HIJACKING MENURUT HUKUM INTERNASIONAL (STUDI KASUS PESAWAT GERMANWINGS FLIGHT 9525). Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala, 2017

Abstrak

Abstrak nonong nadya rizqa, tanggung jawab maskapai penerbangan terhadap penumpang pesawat udara akibat hijacking menurut hukum internasional (studi kasus germanwings flight 9525) fakultas hukum universitas syiah kuala (viii, 63) pp., tbl., bibl., rosmawati, s.h., m.h. konvensi warsawa 1929 mengatur mengenai perlindungan hukum terhadap penumpang pesawat, bagasi atau kargo penumpang yang menjadi tanggung jawab maskapai penerbangan dalam melakukan penerbangan internasional. konvensi warsawa 1929 dapat dikatakan sebagai induk dari konvensi montreal 1999. namun, konvensi montreal 1999 lebih lengkap dan sempurna dibandingkan konvensi warsawa 1929. tujuan dibentuknya konvensi montreal 1999 ialah sebagai pedoman apabila terjadi suatu perbuatan baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja dalam penerbangan internasional. kasus germanwings flight 9525 telah menyebabkan tewasnya 150 penumpang dan awak pesawat yang diakibatkan hijacking oleh kopilot andreas

Baca Juga : PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP KORBAN TINDAK PIDANA PENCURIAN BAGASI PENUMPANG PESAWAT TERBANG (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM KEPOLISIAN RESOR KOTA BANDA ACEH) (ADE KANA SORAYA, 2018) ,

Baca Juga : PERLINDUNGAN YANG DIBERIKAN OLEH CONSUMERS INTERNATIONAL TERHADAP KONSUMEN DALAM PELAYANAN JASA PENERBANGAN (STUDI KASUS TENTANG PENGUSIRAN SECARA PAKSA YANG DILAKUKAN OLEH MASKAPAI UNITED AIRLINE TERHADAP DOKTER DAVID DAO) (UMMUL FATIMAH, 2019) ,

tz. penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tanggung jawab pihak maskapai penerbangan terhadap keluarga korban pesawat germanwings flight 9525 dan bentuk kendala-kendala yang dihadapi keluarga korban pesawat dalam menerima asuransi ganti rugi akibat hijacking. penelitian ini dilakukan dengan menggunakan penelitian kepustakaan, yaitu dengan mempelajari serta menganalisa konvensi, peraturan perundang-undangan, buku teks, surat kabar, tulisan ilmiah yang termuat dalam berbagai jurnal, dan literatur-literatur yang relevan dengan skripsi ini. hasil penelitian menunjukkan tanggung jawab sesuai pasal 17 konvensi warsawa 1929 yang diberikan pihak maskapai penerbangan terhadap keluarga korban berupa pemberiang ganti rugi dalam bentuk finansial dengan batas maksimum 113,100 sdr atau setara dengan us$ 160,000. pihak lufthansa sebagai induk dari pesawat germanwings flight 9525 memberikan santunan ganti rugi sebesar us$ 50,000 untuk setiap korban. kendala-kendala yang timbul dalama penerimaan ganti rugi disebabkan karena adanya proses pemberian ganti rugi tahap akhir yang dilaksanakan berdasarkan pengadilan tempat tinggal tetap korban. karena perbedaan pengadilan yang dipilih, menyebabkan perbedaan besaran ganti rugi yang diterima setiap keluarga korban. perbedaan ini menimbulkan adanya kendala berupa pelanggaran ham dan timbulnya rasa ketidakadilan bagi keluarga korban. disarankan dalam rangka pemenuhan tanggung jawab pihak penerbangan terhadap keluarga korban hijacking, dibentuk suatu kesepakatan untuk menentukan pengadilan yang sekiranya dapat memberikan putusan ganti rugi yang pantas diterima oleh seluruh keluarga korban hijacking pesawat germanwings flight 9525.

Pengarang tidak dapat memberikan Full Text secara langsung, untuk mendapatkan full text silahkan menghubungi email pengarang : nadya.rizqa@yahoo.com atau dapat mengisi Form LSS di bawah.

Chat Services LSS



Tulisan yang relevan

PELAKSANAAN KOMPENSASI DALAM ANGKUTAN UDARA INTERNASIONAL DITINJAU DARI HUKUM NASIONAL DAN HUKUM INTERNASIONAL PADA KASUS KECELAKAAN PESAWAT AIR ASIA QZ 8501 TAHUN 2014 (NURUL ALIFAH JOVITA, 2021) ,

ANALISIS TARIF PESAWAT BERDASARKAN TOTAL OPERATING COST, ABILITY TO PAY DAN WILLINGNESS TO PAY RUTE BANDA ACEH JAKARTA (SITI NADYA PUTRI, 2019) ,

PELANGGARAN PESAWAT DORNIER 328 DI WILAYAH UDARA INDONESIA MENURUT HUKUM INTERNASIONAL DANRN HUKUM NASIONAL INDONESIA (Muhammad Reza Pahlepi, 2015) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi