Junaidi. ANALISIS KONSENTRASI HAMBAT MINIMUM (KHM) DAN KONSENTRASI BUNUH MINIMUN (KBM) EKSTRAK ETANOL KELOPAK BUNGA ROSELA (HIBISCUS SABDARIFFA L.) TERHADAP BAKTERI METHICILLIN RESISTANT STAPHYLOCOCCUS AUREUS (MRSA). Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala, 2015

Abstrak

Ringkasan junaidi. analisis konsentrasi hambat minimum (khm) dan konsentrasi bunuh minimun (kbm) ekstrak etanol kelopak bunga rosela (hibiscus sabdariffa l.) terhadap bakteri methicillin resistant staphylococcus aureus (mrsa). zinatul hayati. rinidar. tanaman rosela (hibiscus sabdariffa l.) telah lama dimanfaatkan sebagai obat dan telah dipublikasi secara ilmiah mempunyai aktifitas antibakteri. penelitian ini bertujuan untuk mengetahui konsentrasi hambat minimum (khm) dan konsentrasi bunuh minimum (kbm) ekstrak etanol kelopak bunga rosela serta pengaruh perbedaan konsentrasinya terhadap daya hambat (dh) dan daya bunuh (db) bakteri mrsa. penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium menggunakan rancangan post-test only control group desain. kelompok perlakuan adalah bakteri mrsa pada proses pembiakannya di berikan ekstrak etanol kelopak bunga rosela yang telah diencerkan dengan akuadest dalam sebelas konsentrasi bertingkat. kelompok kontrol positif adalah

Baca Juga : UJI ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL KELOPAK BUNGA ROSELA (HIBISCUS SABDARIFFA L.) DALAM MENGHAMBAT PERTUMBUHAN METHICILLIN-RESISTANT STAPHYLOCOCCUS AUREUS (MRSA) YANG DIISOLASI DARI SPUTUM PENDERITA PNEUMONIA (Abdullah Azmy, 2014) ,

Baca Juga : UJI AKTIVITAS ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL DAUN PARE (MOMORDICA CHARANTIA) TERHADAP METHICILLIN RESISTANT STAPHYLOCOCCUS AUREUS ISOLAT PNEUMONIA PASIEN RSUDZA SECARA DILUSI (M. Rizky Fachri, 2014) ,

teri mrsa di berikan antibiotik vancomycin sedangkan kontrol negatif adalah bakteri hanya dibiarkan tumbuh pada media pembiakan. hasil uji khm dan kbm ekstrak etanol kelopak bunga rosela terhadap bakteri mrsa adalah 0,98 mg/ml dan 31,2 mg/ml. analisa statistik menggunakan uji kruskal wallis menghasilkan nilai yang sama pada pengujian dh dan db yaitu p = 0,000 pada ? 0,05 berarti p < ? yang berarti peningkatan konsentrasi ekstrak kelopak bunga rosela berpengaruh terhadap dh dan db bakteri mrsa. untuk mengetahui konsentrasi mana yang berbeda maka dilakukan uji mann-whitney. konsentrasi ekstrak kelopak bunga rosela yang sama dh dengan kontrol positif dan berbeda dengan kontrol negatif adalah 125 mg/ml, 62,5 mg/ml, 31,2 mg/ml, 15,6 mg/ml, 7,8 mg/ml, 3,9 mg/ml, 1,9 mg/ml dan 0,98 mg/ml, sedangkan konsentrasi ekstrak kelopak bunga rosela yang sama db dengan dengan kontrol positif dan berbeda dengan kontrol negatif adalah 125 mg/ml, 62,5 mg/ml dan 31,2

Pengarang tidak dapat memberikan Full Text secara langsung, untuk mendapatkan full text silahkan mengisi Form LSS di bawah.

Chat Services LSS



Tulisan yang relevan

UJI AKTIVITAS ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL DAUN PARE (MOMORDICA CHARANTIA)TERHADAP METHICILLIN RESISTENT STAPHYLOCOCCUS AUREUS ISOLAT PNEUMONIA PASIEN RSUDZA SECARA DILUSI (M. Rizky Fachri, 2016) ,

UJI AKTIVITAS ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL BUNGA CENGKEH (SYZYGIUM AROMATICUM) TERHADAP PERTUMBUHAN METISILIN-RESISTEN STAPHYLOCOCCUS AUREUS (Nurul Raihana, 2016) ,

UJI AKTIVITAS ANTIBAKTERI EKSTRAK ETANOL BUNGA PISANG BARANGAN (MUSA PARADISIACA VAR. BARANGAN) TERHADAP METHICILLIN-RESISTANT STAPHYLOCOCCUS AUREUS SECARA IN VITRO (Muhammad Ikbar, 2015) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi