Heriadi. MODEL BANGKITAN PERJALANAN MENUJU TEMPAT KERJA (STUDI KASUS KECAMATAN SYIAH KUALA KOTA BANDA ACEH). Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala, 2014

Abstrak

Pertumbuhan penduduk yang semakin pesat di wilayah perkotaan akan mengakibatkan besarnya jumlah pergerakan yang dilakukan oleh penduduk sebagai upaya memenuhi kebutuhannya, baik itu kebutuhan primer, sekunder, dan tersier. perjalanan dengan tujuan bekerja merupakan aktivitas utama dan rutin dilakukan oleh penduduk setiap harinya. berdasarkan kondisi tersebut, maka diperlukan penelitian pemodelan dan mengidentifikasi faktor sosio-ekonomi yang mempengaruhi besarnya bangkitan perjalanan kerja yang berbasis rumah. penelitian ini mengambil lokasi pada kecamatan syiah kuala kota banda aceh dengan objek yang ditinjau adalah penduduk yang berprofesi sebagai pekerja. pengumpulan data primer dilakukan dengan menggunakan kuesioner dan wawancara ke rumah tangga (home interview survey) pada 100 kepala keluarga di sepuluh desa di kecamatan syiah kuala kota banda aceh. berdasarkan hasil kuesioner diketahui bahwa mayoritas rumah tangga beranggotakan 4 orang anggota keluarga sebesar 43%, anggota

Baca Juga : MODEL BANGKITAN PERJALANAN PADA PUSAT KEGIATAN STRATEGIS NASIONAL (PKSN) KOTA LHOKSEUMAWE (Zadia Shafira, 2020) ,

Baca Juga : HUBUNGAN TATA GUNA LAHAN CAMPURAN TERHADAP BANGKITAN PERJALANAN DI KOTA BANDA ACEH (Vitaria Rahmatika Sibarani, 2020) ,

keluarga yang bekerja masing-masing rumah tangga adalah 1 orang sebesar 52%, anggota keluarga bekerja sebagai wiraswasta sebesar 44%. rumah tangga dengan pendapatan rp 2.500.000 rp 5.000.000 sebesar 44%, kepemilikan 1 unit mobil sebesar 52%, kepemilikan 1 unit sepeda motor setiap rumah tangga sebesar 49% dan jumlah responden yang menggunakan sepeda motor sebesar 58%. berdasarkan hasil pengujian regresi dengan menggunakan software spss-20 diperoleh model terbaik y = 0,360 + 0,708 x2 + 0,728 x5 - 0,207 x13, dengan nilai determinasi (r2) sebesar 0,674 yakni bangkitan perjalanan menuju tempat kerja yang terjadi pada kecamatan syiah kuala sebesar 67,4% ditentukan oleh variabel bebas (x2) jumlah anggota keluarga yang bekerja, (x5) jumlah pendapatan dan (x13) jarak perjalanan. berdasarkan model bangkitan perjalanan tersebut, diketahui bahwa vaiabel bebas (x5) jumlah pendapatan dengan koefisien regresi 0,728 merupakan variabel yang paling berpengaruh terhadap jumlah bangkitan perjalanan menuju tempat kerja responden yang bermukim di kecamatan syiah kuala. kata kunci: bangkitan perjalanan, pekerja, regresi linear

Tulisan yang relevan

MODEL BANGKITAN PERGERAKAN SEPEDA MOTOR DAN MOBIL UNTUK PERJALANAN KERJA DARI KECAMATAN KUTA ALAM KOTA BANDA ACEH (Febrianda, 2015) ,

MODEL BANGKITAN PERGERAKAN OLEH PEKERJA BERDASARKAN TINGKAT PENDAPATAN KELUARGA UNTUK TUJUAN MANDATORY DI GAMPONG ATEUK JAWO (AGUNG DARMAWAN, 2014) ,

KARAKTERISTIK BANGKITAN PERGERAKAN MAHASISWA PENGGUNA SEPEDA MOTOR BERDASARKAN JARAK PERJALANAN (STUDI KASUS MAHASISWA TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS SYIAH KUALA) (Gebrina Rizki Nanda, 2017) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi