Reza Rezki. KARAKTERISTIK CAMPURAN BETON ASPAL DENGANRN PENAMBAHAN ADITIF ANTI PENGELUPASAN MENGGUNAKAN RNAGREGAT HALUS BATU PECAH DAN PASIR ALAM. Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala, 2015

Abstrak

Abstrak lapisan perkerasan jalan yang sering mengalami kerusakan adalah laston ac-wc (asphalt concrete - wearing course), yang merupakan lapisan teratas dari struktur perkerasan jalan yang menerima langsung repetisi atau pengulangan beban dari kendaraan. kerusakan konstruksi perkerasan jalan beraspal dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti muatan kendaraan yang melebihi batas normal, faktor kesalahan pelaksanaan (quality control), faktor perubahan suhu yang berfluktuasi (panas dan dingin), limpasan air dan sebagainya. pemerintah melalui kementerian pekerjaan umum direktorat jenderal bina marga terus berusaha untuk memperbaiki dan meningkatkan mutu perkerasan aspal baik dari segi peningkatan beban standar atau stabilitas maupun peningkatan ketahanan terhadap pengaruh cuaca dan air atau durabilitas. salah satu usaha yang dilakukan adalah dengan memasukkan bahan aditif antistripping agents aspal kedalam spesifikasi umum edisi 2010. suatu kajian diperlukan mengenai karakteristik

Baca Juga : KARAKTERISTIK BETON ASPAL AC-BC MENGGUNAKAN MATERIAL BASALT DAN ASPAL PEN 60/70 DENGAN TAMBAHAN KARET BAN BEKAS (Intan Wirnanda, 2013) ,

Baca Juga : PENGARUH PERSENTASE AGREGAT KASAR TANPA BIDANG PECAH TERHADAP KARAKTERISTIK MARSHALL CAMPURAN BETON ASPAL AC-WC (TINJAUAN GRADASI AGREGAT BATAS ATAS MENGGUNAKAN ASPAL PEN. 60/70) (TEUKU SAIFUL AMRI, 2015) ,

mpuran beton aspal dengan penambahan aditif anti pengelupasan menggunakan agregat halus batu pecah dan pasir alam, yang menggunakan aspal retona blend 55 sebagai bahan pengikat. pada penelitian ini, zat aditif yang digunakan adalah wetfix-be, untuk mengetahui karakteristik campuran beton aspal ac-wc (asphalt concrete wearing course) menggunakan 20 % pasir alam pada kadar aspal optimum (kao) 6,2% penelitian menggunakan metode marshall dengan langkah pertama mencari nilai kadar aspal optimum (kao). nilai kao 6,2% diperoleh dari peneliti sebelumnya ( fahlevi, 2008 ). langkah kedua mencari nilai persentase optimum zat aditif antistripping dengan penambahan 0%, 1%, 2%, dan 3% pada nilai kao untuk setiap campuran laston ac-wc (asphalt concrete - wearing course). hasil penelitian menunjukkan saat kao 6,2% dan kadar aditif 3% dapat menaikkan nilai stabilitas sebesar 19,27% dari stabilitas aspal normal, serta dapat menaikkan nilai durabilitas sebesar 17,5%. berdasarkan hasil penelitian diketahui campuran beton aspal ac-wc mengalami peningkatan mutu akibat penambahan zat aditif wetfix-be, sehingga pada penerapan di lapangan dapat menahan beban dan cuaca untuk jangka

Tulisan yang relevan

PENGARUH PENGGUNAAN WETFIX-BE SEBAGAI ZAT ADITIF TERHADAP PERMEABILITAS PADA ASPAL PORUS (Ulyatun Nisak, 2016) ,

KINERJA CAMPURAN LASTON LAPIS AUS (AC-WC) MENGGUNAKAN VARIASI PASIR LAUT DAN ABU BATU SEBAGAI FILLER (Saiful Akmal, 2014) ,

KARAKTERISTIK MARSHALL BETON ASPAL AC-BC MENGGUNAKAN MATERIAL BASALT DAN ASPAL PEN 60/70 DENGAN TAMBAHAN ADITIF KANTONG PLASTIK BEKAS KARAKTERISTIK MARSHALL BETON ASPAL AC-BC MENGGUNAKAN MATERIAL BASALT DAN ASPAL PEN 60/70 DENGAN TAMBAHAN ADITIF KANTONG PLASTIK BEKAS (eldya maivita, 2013) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi