//

ANALISA KETERLAMBATAN PROYEK DENGAN METODE “WHAT IF” PADA PEMBANGUNAN MADRASAH TERPADU KOTA SIGLI

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Hendra Saputra - Personal Name
SubjectESTIMATES TIME-BUILDING CONSTRUCTION
Bahasa Indonesia
Fakultas Prog. Studi Magister Teknik Sipil
Tahun Terbit 2014

Abstrak/Catatan

Bila terjadi keterlambatan pada salah satu jenis aktivitas pada jalur kritis, seringkali akan menyebabkan keterlambatan durasi proyek secara keseluruhan. Salah satu studi yang telah dilakukan untuk mengantisipasi keterlambatan proyek adalah menggunakan analisisa “what if”. Langkah awal adalah memasukkan semua data yang dibutuhkan ke dalam program Microsoft Project 2007. Setelah didapatkan sebuah Network Diagram Model Precedence Diagram Method (PDM). Langkah berikutnya model PDM ini di analisa dengan metode “what if” pada salah satu aktivitas pada jalur kritis yang mengalami keterlambatan dengan menggunakan program Microsoft Excel. Perhitungan percepatan durasi dilakukan pada aktivitas-aktivitas pengikut (successor) dari aktivitas yang mengalami keterlambatan. Perhitungan percepatan dibuat sebesar 10%, 20%, 30, 40%, dan 50% dari durasi awal, dengan batasan jumlah pekerja maksimal 16 orang dan penambahan jam kerja (lembur) maksimal 12 jam. Hasil dari analisis “what if” ini berupa tabel dan grafik penambahan jam kerja dan jumlah pekerja terhadap keterlambatan aktivitas B.3.1. Berdasarkan tabel dan grafik ini kemudian ditentukan batasan yang masuk ke dalam daerah penerimaan dan daerah penolakan. Nilai tengah (mean) dihitung dari dua nilai percepatan durasi 40% dan 50% yang berdekatan dan dibuat grafik pembagi antara daerah penerimaan dan daerah penolakan. Hasil akhir yang di dapat berdasarkan 2 buah grafik penerimaan dan penolakan yang telah dibuat, maka sangat disarankan percepatan dilakukan pada semua aktivitas yang berada dalam daerah penerimaan yaitu aktivitas B.3.2, B.3.4, B.3.7, B.3.11, B.3.13, B.3.16, C.3.14 dan C.3.15. Kesimpulan yang di dapat bahwa Metode “What if” ini dapat di gunakan sebagai salah satu metode untuk mengantisipasi keterlambatan proyek. Dari informasi yang di dapat berdasarkan metode “What if” dapat memberikan acuan kepada seorang manager proyek dan juga pemilik proyek untuk mengambil keputusan yang tepat dan cepat untuk meminimalisasikan keterlambatan proyek secara keseluruhan. Sehingga diharapkan dapat mengembalikan rencana jadwal proyek seperti rencana semula.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

STUDI FAKTOR TENAGA KERJA, MATERIAL DAN PERALATAN SEBAGAI PENYEBAB KETERLAMBATAN PEKERJAAN PROYEK KONSTRUKSI JALAN DAN JEMBATAN DI KOTA SUBULUSSALAM (Syahru Ramadhan, 2015)

PENJADWALAN KEBUTUHAN TENAGA KERJA PADA PROYEK GEDUNG BPJN TAHAP I BANDA ACEH (Mhd Andika Prakarsa, 2019)

ANALISIS FAKTOR – FAKTOR PENYEBAB KETERLAMBATAN PADA PELAKSANAAN YANG BERDAMPAK TERHADAP WAKTU PENYELESAIAN PROYEK KONSTRUKSI GEDUNG DI KOTA BANDA ACEH. (DARMAWI, 2019)

KAJIAN KETERLAMATAN PADA PROYEK KONSTRUKSI PEMBANGUNAN GEDUNG PKP2A IV LAN ACEH (Masyitah Jumaidi, 2014)

FAKTOR KETERLAMBATAN PELAKSANAAN PROYEK DITINJAU DARI WAKTU PELAKSANAAN DI PROVINSI ACEH (MUHAMMAD SULAIMAN, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy