//

Analisis Sensitivitas Arus Jenuh Dasar Terhadap Kapasitas Simpang Lima Kota Banda Aceh

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Mufida - Personal Name
SubjectROADS-ENGINEERING
HIGHWAY CAPACITY
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Teknik
Tahun Terbit 2013

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Kapasitas suatu simpang sangat dipengaruhi oleh waktu hijau, waktu siklus, dan arus jenuhnya. Pada Simpang Lima Kota Banda Aceh terdapat lima fase dengan waktu siklus yang tidak optimal sehingga sering kali terjadi konflik pada persimpangan. Banyaknya kendaraan yang mampu dikeluarkan pada saat hijau juga akan mempengaruhi kapasitas simpang. Maka perlu dilakukan kajian arus jenuh dasar beserta waktu siklusnya untuk melihat seberapa besar kapasitas Simpang Lima ini untuk menampung volume yang ada. Tujuan penelitian ini untuk mengevaluasi kinerja Simpang Lima pada kondisi eksisting maupun setelah dilakukan perbaikan dengan melihat sensitivitas arus jenuh dasar tersebut terhadap kapasitas simpang dalam bentuk grafik. Metode yang digunakan yaitu berdasarkan Highway Capacity Manual (HCM) dan diolah dengan software SIDRA Intersection 5.1 karena kinerja simpang yang memiliki lebih dari empat lengan dengan pengaturan lampu lalu-lintas dapat dihitung dengan software ini. Data yang digunakan dalam penelitian ini bersumber dari data primer dan data sekunder. Data primer terdiri dari data geometrik, data fase sinyal, data jarak, dan data waktu tempuh. Data sekunder terdiri dari data volume lalu lintas dan data pergerakan. Berdasarkan hasil dari pengolahan data, hasil analisis senstivitas Simpang Lima pada kondisi eksisting mempunyai nilai arus jenuh dasar sebesar 1900 tcu/h dengan kapasitas sebesar 1786,2 veh/h, tingkat pelayanan (LOS) simpang adalah F dengan tundaan sebesar 166,5 s. Demand flows yang didapat adalah 4036 veh/h. Oleh karena itu, nilai arus jenuh dasar harus dibesarkan menjadi 4370 tcu/h agar kapasitas simpang mencapai nilai maksimum sebesar 4108,2 veh/h. Setelah dilakukan perubahan pergerakan, fase, dan waktu siklus didapatkan nilai arus jenuh dasar simpang masih tetap sama yaitu 1900 tcu/h akan tetapi kapasitas simpang yang didapat adalah 4561,7 veh/h. Kapasitas ini sudah cukup untuk menampung volume kendaraan secara maksimal dan tidak diperlukan lagi pengubahan nilai arus jenuhnya. Tingkat pelayanan (LOS) yang didapat juga sudah baik yaitu D dengan tundaan sebesar 51,9 detik.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS SENSITIVITAS ARUS JENUH DASAR TERHADAP KAPASITAS SIMPANG LIMA KOTA BANDA ACEH (Mufida, 2013)

ANALISIS SENSITIVITAS LEBAR LAJUR TERHADAP KAPASITAS PADA SIMPANG LIMA BANDA ACEH (MAressi Arasti Meuna, 2013)

ANALISIS ARUS JENUH DASAR PADA SIMPANGRNBERSINYAL BERLENGAN EMPAT DENGAN LALU LINTASRNCAMPURAN DI KOTA BANDA ACEH (Masykur, 2014)

STUDI EKIVALENSI MOBIL PENUMPANG DAN ARUS JENUH DASAR PADA SIMPANG BERSINYAL (STUDI KASUS PADA SIMPANG DENGAN LENGAN EFEKTIF SATU DAN DUA LAJUR DI BANDA ACEH) (MUNTAZAR, 2017)

ANALISIS SATUAN RODA DUA (SRD) PADA SIMPANG BERSINYAL DENGAAN RUANG HENTI KHUSUS (RHK) DI SIMPANG JAMBO TAPE (ROSA SAJIDA, 2019)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy