//

FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PETANI DALAM PROSES ADOPSI INOVASI BENIH UNGGUL PADA BERSERTIFIKAT DI KECAMATAN KEUMALA KABUPATEN PIDIE

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang TEUKU RAIS MAULANA - Personal Name
SubjectRICE - FOOD CROP
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala
Tahun Terbit 2019

Abstrak/Catatan

Penggunaan benih unggul oleh masyarakat petani di daerah Kecamatan Keumala Kabupaten Pidie masih sangat terbatas untuk kegiatan usahatani, masih banyak dari petani yang belum menggunakan benih unggul untuk usahatani. Dan ada juga sebagian petani yang sudah menggunakan atau mengadopsi inovasi benih unggul tetapi tidak berkelanjutan, hanya sekali atau dua produksi saja menggunakan benih unggul, untuk selanjutnya petani kembali lagi menggunakan benih dari hasil tangkaran sendiri. penelitian ini dilaksanakan di Kabupaten Pidie Kecamatan Keumala yaitu di 3 desa yaitu : Desa Dayah keumala, Pulo pante, dan Jijiem dan dilakukan pada tahun 2018. Penentuan ini dilakukan dengan purposive random sampling, dikarenakan pada daerah penelitian, petani menggunakan benih unggul tanaman padi pada kegiatan usahatani. Objek dari penelitian ini merupakan petani padi sawah di Kecamatan Keumala di 3 desa yaitu: Dayah Keumala, Pulo Pante, dan Jijiem, dan ruang lingkup dari penelitian ini adalah tingkat adopsi inovasi benih unggul dan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam mengadopsi inovasi benih unggul di Kecamatan Keumala. Data yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari pengamatan langsung di lapangan dan wawancara langsung dengan para petani di lokasi penelitian berdasarkan kuesioner yang telah dipersiapkan terlebih dahulu. Sedangkan data sekunder diperoleh dari lembaga atau instansi-instansi terkait yang berhubungan dengan penelitian, literatur-literatur yang relevan seperti buku, BPS dan lain-lainnya. Proses adopsi inovasi benih unggul memiliki 5 tahapan, yaitu tahapan kesadaran, minat, evaluasi, mencoba dan adopsi, pada hasil dari penelitian ini,responden sebanyak 41 petani, pada tahapan kesadaran semua petani sudah melawati tahapan tersebut, dan pada tahapan menaruh minat juga semua petani sudah melewati tahapan tersebut, namun pada tahapan evaluasi ada nya 14 petani atau 34 % dari jumlah sampel yang sudah ke tahapan evaluasi, pada tahapan mencobanya 11 petani atau 27 % dari jumlah sampel yang sudah ke tahapan mencoba, dan pada tahap adopsi ada nya 16 petani atau 39 % dari jumlah sampel yang sudah ke tahapan adopsi.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ADOPSI BENIH PADI BERSERTIFIKAT DI KECAMATAN DARUSSALAM KABUPATEN ACEH BESAR (BAHAGIA, 2013)

ANALISIS KEPUASAN PETANI TERHADAP BENIH PADI BERSERTIFIKAT DARI PT. PERTANI DI KECAMATAN BLANGPIDIE KABUPATEN ACEH BARAT DAYA (MIRJAN TARMIZI, 2015)

KEMANDIRIAN PETANI DALAM ADOPSI BENIH PADI IPB 3S DI GAMPONG MEUNASAH PULO KECAMATAN SAWANG KABUPATEN ACEH UTARA (Kiki Andriyan, 2017)

ADOPSI INOVASI SERTIFIKASI KAKAO (DALAM BINAAN NGO RAIN FOREST ALLIANCE) DI DESA TUHA LALA KECAMATAN MILA KABUPATEN PIDIE (sri wahyuni, 2014)

PERSEPSI DAN TINGKAT ADOPSI PETANI TERHADAP BENIH PADI UNGGUL SAWAH DI KABUPATEN ACEH BESAR PROVINSI ACEH (Masyitah, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy