//

KANDUNGAN FE, AL, DAN SI BEBAS SERTA STATUS KESUBURAN TANAH PADA BEBERAPA ORDO TANAH DI LAHAN KERING KABUPATEN ACEH BESAR

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang T. Zada Nurnikmat - Personal Name
SubjectSOIL
LAND USE SURVEYS
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala
Tahun Terbit 2019

Abstrak/Catatan

Kabupaten Aceh Besar memiliki lahan kering yang masih cukup luas yang terdiri dari beberapa ordo tanah seperti Entisol, Andisol, Inceptisol, Mollisol, Ultisol, dan Oxisol. Ordo tanah ini terbentuk dari bahan induk yang berbeda sehingga menghasilkan komposisi mineral yang berbeda pula. Lahan kering mempunyai potensi yang cukup luas untuk dikembangkan, sebagai lahan pertanian, tetapi pemanfaatan lahan kering ini banyak menghadapi masalah dan kendala karena umumnya mengandung mineral yang miskin unsur hara serta kaya akan oksida Al, Fe, dan Si. Permasalahan pada lahan kering di wilayah tropika basah adalah kekurangan air pada saat musim kemarau, reaksi tanah yang masam, miskin unsur hara, kapasitas tukar kation dan kejenuhan basa rendah, serta keadaan tanah yang peka terhadap erosi merupakan kendala lingkungan yang paling dominan di kawasan lahan kering. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi Fe, Al, dan Si-bebas pada empat ordo tanah di lahan kering Kabupaten Aceh Besar yaitu Entisol (Typic Udorthent), Inceptisol (Oxyaquic Dystrudept), Ultisol (Typic Kandiaquult), dan Oxisol (Plinthic Kandiudox). Penelitian ini menggunakan metode survai deskriptif yaitu melalui kegiatan observasi lapangan analisis laboratorium untuk mengumpulkan data. Survai lapangan dilakukan untuk pengamatan profil tanah/identifikasi ordo (subgrup) tanah dan pengambilan sampel tanah untuk dianalisis di laboratorium. Sampel tanah diambil pada setiap lapisan horizon dari masing-masing ordo tanah, sebelum di analisis dikering-anginkan, kemudian ditumbuk dan diayak menggunakan ayakan 2,0 mm untuk analisis tekstur tanah dan menggunakan ayakan 0,5 mm untuk analisis sifat-sifat kimia tanah. Prosedut analisis tanah dan metode berpedoman pada prosedur yang dikeluarkan oleh Pusat Penelitian Tanah Bogor (2005), sedangkan kandungan Fe, Al, dan Si-bebas di analisis menggunakan metode Holmgren yaitu dengan ekstraksi tanah menggunakan larutan ekstraksi sodium dithionit 0,1 M dan dilakukan pengukuran dengan AAS (atomic absorption spectrophotometer). Kandungan Fe-bebas pada empat ordo tanah di lahan kering Kabupaten Aceh Besar tergolong rendah berkisar dari 0,01 – 1,89% dan nilai Fe-bebas tersebut tidak jauh berbeda antar ordo Entisol, Inceptisol, Ultisol, dan Oxisol. Kandungan Al-bebas sangat bervariasi antar ordo tanah dan lapisan horizon dengan nilai berkisar dari 0,02 – 13,14% rendah hingga tinggi. Kandungan Al-bebas secara berurutan dari tinggi ke rendah adalah: Ultisol > Oxisol > Entisol > Inceptisol. Kandungan Si-bebas pada keempat ordo tanah (Entisol, Inceptisol, Ultisol, dan Oxisol) di lahan kering Kabupaten Aceh Besar bervariasi dari sangat rendah sampai tinggi 0,10 – 10,90%. Distribusi dan perubahan kandungan Fe, Al, dan Si-bebas pada beberapa ordo tanah di lahan kering Kabupaten Aceh Besar sangat beragam. Kandungan Al-bebas dan Si-bebas bervariasi dengan kedalaman tanah, sedangkan kandungan Fe-bebas semakin berkurang dengan bertambahnya kedalaman tanah. Status kesuburan tanah pada keempat ordo tanah di lahan kering Kabupaten Aceh Besar temasuk kesuburan tanah rendah, hal ini disebabkan karena kandungan C-organik dan kejenuhan basa rendah.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

KARAKTERISASI KIMIA TANAH DAN STATUS KESUBURAN TANAH PADA LAHAN KERING KABUPATEN PIDIE DAN BIREUEN (Maulia Rahmat Husni, 2016)

KAJIAN FRAKSI FE DAN AL HUMUS PADA BEBERAPA JENIS TANAH DI LAHAN KERING ACEH BESAR (Cut Fajrina, 2018)

EVALUASI KESESUAIAN LAHAN TANAMAN PALA ( MYRISTIKA FRAGRANS HOUTT ) DI KECAMATAN MEUKEK KABUPATEN ACEH SELATAN (Zulpazli, 2017)

IDENTIFIKASI MINERAL TANAH DENGAN DIFRAKSI SINAR-X PADA BEBERAPA ORDO TANAH DI LAHAN KERING ACEH BESAR (Intan Apriani, 2019)

PENGARUH FUNGI MIKORIZA ARBUSKULAR INDIGEN DAN STATUS AIR TANAH TERHADAP DINAMIKA P TANAH DAN PERTUMBUHAN JAGUNG (ZEA MAYS L) PADA INSEPTISOL (Evi Rahmiyana, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy