//

TINDAK PIDANA KEKERASAN TERHADAP WASIT SEPAK BOLA YANG DILAKUKAN SECARA BERSAMA-SAMA (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang TIARA ULFA HULJANNAH - Personal Name

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Tiara Ulfa Huljannah, Tindak Pidana Kekerasan Terhadap Wasit Sepak 2018 Bola Yang Dilakukan Secara Bersama-sama (Suatu Penelitian Di Wilayah Hukum Pengadilan Negeri Banda Aceh) Fakultas Hukum Universitas Syiah Kuala (v,52),pp.,bibl.,tabl.,app. Tarmizi, S.H., M.Hum. Pasal 170 ayat (1) kitab undang-undang hukum pidana menyebutkan barang siapa dimuka umum bersama-sama melakukan kekerasan terhadap orang atau barang, dihukum penjara selama-lamanya lima tahun enam bulan. Meskipun sudah ada pengaturan, namun kenyataannya terdapat kasus kekerasan terhadap wasit sepak bola yang dilakukan secara bersama-sama di Wilayah Hukum Pengadilan Negeri Banda Aceh. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk menjelaskan faktor penyebab, hambatan dan upaya dalam mengatasi hambatan serta pertimbangan hakim terhadap tindak pidana kekerasan terhadap wasit sepak bola yang dilakukan secara bersama-sama. Data penelitian ini diperoleh melalui penelitian lapangan dan penelitian kepustakaan. Penelitian lapangan dilakukan dengan cara mewawancarai responden dan informan untuk mendapatkan data primer. Pada penelitian kepustakaan dilakukan dengan cara mencari referensi umum atau mempelajari buku-buku yang berkaitan dengan penelitian ini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor penyebab terjadinya tindak pidana kekerasan terhadap wasit sepak bola yang dilakukan secara bersama-sama antara lain karena faktor adanya objek yang diperselisihkan, yaitu dimana pelaku tindak pidana tidak menerima keputusan dari korban(wasit). Hambatan dalam tindak pidana tersebut yaitu terdapat suatu aturan di dalam statuta PSSI bahwa intinya setiap perselisihan yang terjadi di lingkup pertandingan sepak bola diselesaikan di lembaga PSSI sendiri dan tidak diperkenankan dibawa ke Pengadilan Negeri. Upaya mengatasi hambatan tersebut antara lain dengan melihat pendapat-pendapat ahli hukum pidana dan juga antar penegak hukum lainnya. Pertimbangan hakim antara lain seperti melihat peraturan undang-undang, pendapat para ahli dan juga berdasarkan fakta-fakta hukum di sidang pengadilan. Disarankan kepada pelaku tindak pidana kekerasan untuk tidak mengulangi lagi perbuatannya, adanya pelatihan terhadap wasit sepak bola dan kepada pihak yang berwenang atau penegak hukum agar melakukan koordinasi antar pihak yang berkaitan dengan permasalahan tersebut, agar mendapat landasan untuk menjadi pertimbangan dalam penyelesaian kasus tersebut.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

TINDAK PIDANA PEMBUNUHAN YANG DILAKUKAN SECARA BERSAMA-SAMA (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH) (ROSA OKVIANTI, 2017)

TINDAK PIDANA KEKERASAN SEKSUAL TERHADAP ANAK (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI SABANG) (Cut Layli Maulidini, 2019)

PENEGAKAN HUKUM TINDAK PIDANA KEKERASAN SEKSUAL TERHADAP ANAK (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI CALANG) (ARINA MAWARDI, 2019)

TINDAK PIDANA PENGRUSAKAN BARANG YANG DILAKUKAN RNSECARA BERSAMA-SAMARN(SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH DAN ACEH BESAR) (Syahruman Tajalla, 2015)

TINDAK PIDANA SECARA BERSAMA-SAMA MELAKUKAN KEKERASAN TERHADAP ORANG (SUATU PENELITIAN DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN NEGERI BANDA ACEH) (Gandewa Pamungkas, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy