//

PENGARUH KONSENTRASI GULA DAN PEKTIN KULIT KOPI TERHADAP MUTU JAM TERUNG BELANDA (SOLANUM BETACIUM CAV).

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Putri Wulandari - Personal Name

Abstrak/Catatan

RINGKASAN Jam merupakan salah satu panganan olahan yang dibuat dari bubur buah yang telah dihancurkan yang ditambah gula dan dimasak hingga mengental. Pada proses pembentukan jam, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan yaitu keseimbangan proporsi gula, pektin, asam dan air yang dapat mempengaruhi pembentukan gel. Tingginya konsentrasi gula akan menyebabkan kristalisasi sedangkan penambahan pektin yang terlalu berlebih menyebabkan jam menjadi keras. Pektin yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan pektin dari limbah (pulp) kulit kopi yang telah diesktrak yang kemudian diaplikasikan dalam pembuatan jam terung belanda (Solanum betacium Cav). Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji pengaruh konsentrasi gula dan pektin kulit kopi terhadap mutu jam terung belanda yang dihasilkan. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) faktorial yang terdiri dari 2 faktor yaitu konsentrasi gula (G) serta konsentrasi pektin (P). Konsentrasi gula (G) terdiri dari 3 taraf yaitu G1 = 55%, G2 = 65% dan G3 = 75%. Faktor konsentrasi pektin terdiri dari 3 taraf, yaitu P1 = 20%, P2 = 25%, dan P3 = 30%. Ulangan yang dilakukan sebanyak 2 kali sehingga diperoleh 18 satuan percobaan. Jam yang dihasilkan selanjutnya dianalisis kadar air, total gula, kadar pektin, vikositas, total asam dan uji organoleptik hedonik meliputi (warna, aroma, rasa dan tekstur). Hasil penelitian menunjukkan bahwa interaksi konsentrasi gula dan konsentrasi pektin berpengaruh terhadap jam terung belanda yang dihasilkan. Semakin tinggi konsentrasi pektin (pulp) kulit kopi maka semakin tinggi pula viskositas jam terung belanda. Sedangkan semakin tinggi konsentrasi gula maka semakin tinggi pula total gula dari jam terung belanda. Konsentrasi gula berpengaruh terhadap rasa jam terung belanda yang dihasilkan. Adapun perlakuan terbaik dari Jam terung belanda yaitu pada konsentrasi gula 65% dan pektin 25%.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

EKSTRAKSI ANTOSIANIN LIMBAH TERUNG BELANDA (SOLANUM BETACEAUM CAV) MENGGUNAKAN METODE MICROWAVE ASSISTED EXTRACTION (Darajatul Ulya, 2017)

KAJIAN PEMBUATAN NATA DE COFFEE DARI LIMBAH KULIT BUAH KOPI (COFFEA SP) DENGAN OPTIMASI KONSENTRASI GULA DAN LAMA TUNDA KULIT BUAH KOPI (adhinda dwi muthia s, 2013)

KAJIAN MUTU SELAI NENAS MENGGUNAKAN PEKTIN DARI KULIT KAKAO PEKTIN DARI KULIT KAKAO KAJIAN MUTU SELAI NENAS MENGGUNAKAN PEKTIN DARI KULIT KAKAO (Abdul Razak, 2016)

PENGARUH JENIS JERUK DAN KONSENTRASI JERUK NIPIS (CITRUS AURANTIFOLIA) DAN LEMON (CITRUS LIMON) SERTA PENAMBAHAN GULA TERHADAP MUTU MINUMAN SARI KULIT BUAH KOPI ARABIKA (COFFEA ARABIKA L.) (Ramadhana Fajri Foenna, 2018)

KAJIAN PEMBUATAN SARI KULIT BUAH KOPI ARABIKA (COFFEA ARABICA L.) BERDASARKAN PERBEDAAN TINGKAT KEMATANGAN BUAH DAN PENAMBAHAN GULA (M ARIB RAMADHAN, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy