Search :

Advance


STUDI REKAYASA LALU LINTAS PADA SIMPANG TUJUH ULEE KARENG DENGAN MERENCANAKAN BUNDARAN (ROUNDABOUT)

Baca Online BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Muhammad Irza - Personal Name
Subyek
Bahasa
Fakultas
Tahun Terbit

Abstrak/Catatan

Simpang adalah titik simpul dalam jaringan jalan dimana dua atau lebih ruas jalan bertemu yang fungsinya untuk melakukan perubahan arah lalu lintas. Simpang Tujuh Ulee Kareng merupakan persimpangan dengan jumlah pertemuan ruas jalan yang paling banyak di Kota Banda Aceh tanpa adanya pengaturan lalu lintas seperti lampu lalu lintas, bundaran, maupun rambu-rambu peringatan lainnya, kondisi ini sangat mengganggu pengguna jalan apalagi pada jam-jam puncak (peak hour). Pada simpang ini sering terjadi konflik, yang mengakibatkan kendaraan yang masuk dari tiap-tiap ruas tidak memiliki prioritas dalam menentukan arah perjalanannya, sehingga mengakibatkan terjadi tundaan dan kemacetan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk membuat sebuah rekayasa lalu lintas terhadap Simpang Tujuh Ulee Kareng dari simpang tak bersinyal menjadi sebuah persimpangan dengan bundaran. Data volume lalu lintas diambil pada hari Senin (3 Maret 2017) dan Rabu (6 Maret 2017) dengan bantuan kamera video dan data kecepatan diambil dengan alat bantu speedgun. Data yang dikumpulkan adalah data geometrik jalan, volume lalu lintas dan kecepatan setempat. Volume tertinggi pada hari Senin (6 Maret 2017) dengan total 7886 kendaraan yang melintas pada pagi hari pukul 07.00–09.00 WIB dan 9238 kendaraan pada sore hari pukul 16.30-18.30 WIB. Kecepatan rata-ratanya 21,11 km/jam. Perencanaan ini diambil data volume jam puncak (VJP) dari volume yang diamati dan disimulasikan ke software VISSIM 6.00-22 dengan tipe bundaran R10-22. Kapasitas terbesar di ruas jalinan DE (Lamreung–Lamgapang) yaitu 6629 kend/jam. Arus bagian jalinan terbesar di ruas jalinan AB (T. Iskandar (arah kota)–Kebun Raja) yaitu 3184 kend/jam. Tundaan terbesar di ruas jalinan AB (T. Iskandar (arah kota)–Kebun Raja) yaitu 2,30 detik/kendaraan. Untuk perhitungan Derajat Kejenuhan (DS) didapat dari perbandingan arus bagian jalinan dengan kapasitas. DS terbesar terdapat di ruas jalinan AB (T. Iskandar (arah kota)–Kebun Raja) yaitu 0,50 dan Peluang Antrian terbesar yang didapat dari pembacaan grafik MKJI adalah 6%-13,5% di ruas jalinan (T. Iskandar (arah kota)–Kebun Raja). Kata kunci : Bundaran, Perencanaan, Simulasi, VISSIM 6.00-22.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

STUDI REKAYASA LALU LINTAS PADA SIMPANG TUJUH ULEE KARENG DENGAN MERENCANAKAN BUNDARAN (ROUNDABOUT) (Muhammad Irza, 2017)

ANALISIS KINERJA SIMPANG TAK-BERSINYAL DAN BUNDARAN MENGGUNAKAN ARUS IDEAL (MUHAMMAD AZKIA AGUSSA, 2016)

PERENCANAAN SIMPANG BERLENGAN EMPAT DENGAN BUNDARAN PADA SIMPANG NEUSU KOTA BANDA ACEH (Iswanda, 2014)

MODEL OPTIMISASI SATUAN RUANG LAHAN PARKIR PASAR PADA PERSIMPANGAN (Maf adil Taqwa, 2016)

ANALISIS BIAYA OPERASIONAL KENDARAAN (BOK) DAN NILAI WAKTU PERJALANAN DI RUAS JALAN SIMPANG LAMREUNG – DARUSSALAM (FARHAN ANWAR FUADI, 2014)

  Kembali ke sebelumnya

Copyright © 2015 Perpustakaan Unsyiah. Dikembangkan dengan menggunakan SLiMS.