Search :

Advance


PEMANFAATAN HUTAN SEBAGAI LAHAN PETERNAKAN OLEH MASYARAKAT (STUDI PADA HUTAN DI KEMUKIMAN LAMPANAH KECAMATANN SEULIMEUM,KABUPATEN ACEH BESAR )

Baca Online BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Wildayana - Personal Name
Subyek
Bahasa
Fakultas
Tahun Terbit

Abstrak/Catatan

ABSTRAK PEMANFAATAN HUTAN SEBAGAI LAHAN PETERNAKAN OLEH MASYARAKAT (Studi Pada Hutan Di Kemukiman Lampanah Kecamatan Seulimeum, Kabupaten Aceh Besar) Hutan adalah sumber daya alam yang besar manfaatnya terhadap aspek kehidupan masyarakat, manfaat tersebut dapat mensejahterakan masyarakat apabila dikelolah dengan baik. Maka dari itu, penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pemanfaatan hutan sebagai lahan peternakan oleh masyarakat di Kemukiman Lampanah, yang terdiri dari Gampong Beruenut, Ujong Mesjid, Leungah, Meunasah Ujong Mesjid dan Lampanah). Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah perubahan sosial Robert Marisson Mac Iver. Metode penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif dengan melakukan wawancara semi terstruktur sebagai teknik pengumpulan data. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketersedian kawasan hutan sebagai lahan peternakan mengalami sengketa tapal batas dengan kawasan hutan HTI (Hak Tanaman Industri), rumput sebagai sumber pakan hewan ternak di kawasan hutan mongering apabila musim kemarau tiba. Modal dan bibit hewan ternak yang diperoleh masyarakat rata-rata berasal dari sistem mawah, sedangkan proses untuk mengakses kawasan hutan sebagai lahan peternakan oleh masyarakat dibagi menjadi dua pola, yaitu jika masyarakat peternak pribadi bukan kelompok tidak harus melakukan kesepakatan dan perizinan kepada stake holder, namun jika masyarakat peternak kelompok, baik peternak kelompok masyarakat maupun Badan Usaha Milik Gamppong (BUMG) harus melakukan kesepakatan dan perizinan kepada stake holder. Alat dan teknologi yang digunakan dalam proses beternak masih bersifat sistem tradisional serta masyarakat mendapatkan ilmu pengetahuan peternakan secara turun-temurun atau ortodidak. Untuk melestarikan dan mengelola hutan, masyarakat dan stake holder membuat sebuah nilai dan norma, yaitu Qanun dan terdapat adat istiadat seperti kenduri binatang ternak. Dalam hal ini, masyarakat telah mengalami perubahan nilai dan pola pikir tentang peternakan, masyarakat tidak lagi berpikir jika beternak adalah mata pencaharian untuk bertahan hidup, namun masyarakat sudah berpikir kalau mengarahkan anak dan cucunya ke arah pendidikan itu lebih baik, daripada harus mengikuti orang tuanya sebagai peternak. Kata Kunci : Pemanfaatan, Hutan, Peternakan, Masyarakat.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

HUBUNGAN PEMAKNAAN TERHADAP PEMANFAATAN HUTAN BURNI TELONG SEBAGAI HUTAN PRODUKTIF OLEH MASYARAKAT (STUDI DI DESA REMBUNE KECAMATAN TIMANG GAJAH KABUPATEN BENER MERIAH) (Yeni Nurmala, 2017)

PERAN MASYARAKAT DALAM PENANGGULANGAN BENCANA KEBAKARAN HUTAN (STUDI KASUS KEBAKARAN HUTAN WILAYAH UNIT PELAKSANA TEKNIS DINAS KEHUTANAN ACEH PADA KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN TAMAN HUTAN RAYA POCUT MEURAH INTAN) (MUTTAQIN, 2015)

STUDI FAKTOR PENYEBAB FRAGMENTASI HABITAT DI KAWASAN TAMAN HUTAN RAYA POCUT MEURAH INTAN, ACEH (DINDA NOVITA, 2017)

ANALISIS PENUTUPAN LAHAN DAN PENDUGAAN LAJU EROSI BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (SIG) PADA HUTAN PRODUKSI (STUDI KASIS DI KECAMATAN LEMBAH SEULAWAH KABUPATEN ACEH BESAR) (YUSNIDAR SINAMBELA, 2016)

ANALISIS PENUTUPAN LAHAN DAN PENDUGAAN LAJU EROSI BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (SIG) PADA HUTAN PRODUKSI (STUDI KASUS DI KECAMATAN LEMBAH SEULAWAH KABUPATEN ACEH BESAR) (YUSNIDAR SINAMBELA, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Copyright © 2015 Perpustakaan Unsyiah. Dikembangkan dengan menggunakan SLiMS.