//

PENDAPATAN PEMULUNG DI TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR (TPA) DI GAMPONG JAWA BANDA ACEH

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Vera Mita - Personal Name

Abstrak/Catatan

Mita, Vera. 2016. Pendapatan Pemulung di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di Gampong Jawa Banda Aceh. Skripsi, Jurusan Pendidikan Ekonomi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Syiah Kuala. Pembimbing: (1) Drs. Amrusi, M.Si., (2) Dra. Sakdiyah, M.Si. Kata Kunci: Pendapatan, Pemulung, Sampah Salah satu cara untuk memenuhi kebutuhan hidup yaitu bekerja, walaupun pekerjaan itu dilakukan dengan cara memulung. Pemulung yang setiap hari bergelut dengan sampah dan berada di tempat pembuangan akhir hanya untuk mengumpulkan barang bekas untuk dijual kembali sehingga mendapatkan uang untuk bertahan hidup. Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk mengetahui (1) Besarnya pendapatan rata-rata pemulung di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di Gampong Jawa Banda Aceh, (2) Kendala-kendala yang dihadapi oleh pemulung di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di Gampong Jawa Banda Aceh dan (3) Faktor-faktor pendorong bekerja sebagai pemulung di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di Gampong Jawa Banda Aceh. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan Kuantitatif Deskriptif. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pemulung yang berda di TPA Gampong Jawa sebanyak 102 Pemulung. Sedangkan Sampel dalam penelitian ini adalah 25 Pemulung yang ada di TPA di Gampong Jawa.Pengumpulan data dilakukan dengan teknik wawancara dan observasi langsung. Teknik analisis data yang diterapkan adalah menggunakan rumus Persentase dan rumus Rata-rata. Hasil penelitian menunjukkan Pemulung yang ada di TPA Gampong Jawa dengan pendapatan rata-ratanya perbulan Rp 796.000 tidak bisa menjanjikan untuk mereka, kehidupan pemulung di di TPA Gampong Jawa masih sangat memprihatinkan, karena dengan pendapatan bersih setiap bulannya sebesar Rp796.000 belom bisa membuat pemulung makmur dan sejahtera dalam keluarganya. Simpulan penelitian ini adalah faktor masyarakat memilih menjadi pemulung karena tidak memiliki persyaratan khusus dan tidak perlu mengeluarkan modal. Keterbatasan pendidikan sehingga harus memilih bekerja sebagai pemulung. Pekerjaan pemulung merupakan salah satu alternatif pekerjaan terakhir bagi masyarakat yang ingin berusaha tetapi memiliki berbagai keterbatasan seperti pendidikan,dan keterampilan, pekerjaan ini merupakan salah satu usaha yang bergerak di sektor informal.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

KEPEDULIAN KELUARGA PEMULUNG TERHADAP PENDIDIKAN ANAK DI DESA GAMPONG JAWA KECAMATAN BAITURRAHMAN BANDA ACEH (Intan Clara, 2015)

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN PRAKTIK PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT TERHADAP KASUS DIARE PADA PEMULUNG DI GAMPONG JAWA BANDA ACEH (Popy Maysulastri, 2017)

ANALISA KELAYAKAN LOKASI TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR SAMPAH KELURAHAN GAMPONG JAWA, BANDA ACEH MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (Ridha Akbar, 2016)

HUBUNGAN ANTARA CHILDREN WELL-BEING DENGAN RESILIENSI PADA ANAK PEMULUNG DI GAMPONG JAWA, BANDA ACEH (Nurul Husna S, 2014)

IDENTIFIKASI TIMBULNYA KAWASAN KUMUH DI KOTA BANDA ACEH (STUDI KASUS : GAMPONG JAWA, KECAMATAN KUTARAJA, BANDA ACEH) (SUSI ARDILLA, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy