//

PENGARUH KEDALAMAN KEPRASAN TEBU DENGAN MENGGUNAKAN MESIN KEPRAS TRAKTOR RODA DUA TERHADAP KUALITAS KEPRASAN DAN PERTUMBUHAN TUNAS TEBU

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Arzal Bili - Personal Name

Abstrak/Catatan

RINGKASAN Pengeprasan tebu adalah perlakuan pemotongan sisa-sisa tunggul tebu yang tinggal diatas permukaan tanah hasil dari pemotongan tebu setelah panen yang dilakukan pada posisi rendah dibawah permukaan guludan dengan tujuan untuk menghematkan waktu biaya dan tenaga kerja. kedalaman keprasan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan tunas baru. Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui pengaruh kedalaman kepras tebu dengan menggunakan mesin kepras traktor roda dua terhadap kualitas keprasan dan pertumbuhan tunas baru. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari 2016 sampai dengan Maret 2016. Perancangan alat kepras tebu dilakukan di Laboratorium Alat dan Mesin Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala, dan selanjutnya proses pengujian alat serta pengambilan data di lakukan di lahan penanaman tebu Gampung Ilie Kecamatan Ulee Kareng. Penelitian ini menggunakan kedalaman kepras 0-3 cm, 3-6 cm dan 6-9 cm. Teknik pengolahan data menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) pola non faktorial. Terdapat satu faktorial yang diteliti pengaruhnya terhadap kualitas hasil keprasan dan pertumbuhan tanaman tebu. Faktor tersebut pengaruh kedalaman keprasan dengan total kombinasi perlakuan 9 satuan percobaan dari tiap-tiap satu perlakuan 3 kali ulangan. Parameter keprasan yang diuji pada penelitian ini berupa kualitas potongan utuh, potongan pecah dan tunggul terbongkar, sedangkan pengamatan yang dilakukan meliputi jumlah pertumbuhan tunas, tinggi tanaman dan diameter batang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perlakuan kedalaman keprasan tidak berpengaruh nyata terhadap kualitas potongan utuh, potongan pecah dan tunggul terbongkar, akan tetapi kedalaman keprasan berpengaruh nyata terhadap diameter batang tebu umur 21 dan 28 HSK ( Hari Setelah Kepras). Pada diameter batang umur 21 dan 28 HSK kedalaman keprasan 0-3 cm berbeda nyata dengan diameter batang pada kedalaman keprasan 3-6 cm dan 6-9 cm. Rata- rata diameter batang pada umur 21 dan 28 HSK yang paling besar terdapat pada kedalaman keprasan 6-9 cm dan yang paling rendah terdapat pada kedalaman 0-3 cm.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

DESAIN DAN UJI PERFORMANSI MESIN KEPRAS TUNGGUL TEBU DENGAN SUMBER TENAGA TRAKTOR RODA DUA (Bayu Septi Mingga, 2015)

MODIFIKASI DAN PENGUJIAN MESIN KEPRAS TUNGGUL TEBU DENGAN SUMBER TENAGA TRAKTOR RODA DUA (M. ANDIKA BUTAR-BUTAR, 2016)

PENGUJIAN BEBERAPA BENTUK MATA PISAU PENGEPRAS TUNGGUL TEBU TERHADAP KUALITAS KEPRASAN DAN PERTUMBUHAN TUNAS (Syahrul Ramadhan, 2017)

ANALISIS KECEPATAN PUTARAN DAN SUDUT KEMIRINGAN MATA POTONG TERHADAP HASIL PENGEPRASAN TUNGGUL TEBU DENGAN MEGGUNAKAN TENAGA TRAKTOR RODA DUA (Rio Jauhari, 2015)

PENGUJIAN VARIASI JUMLAH MATA PISAU PENGEPRAS TERHADAP KUALITAS PEMOTONGAN DAN PERTUMBUHAN ANAKAN TEBU (Fadlon, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy