//

KAJIAN KONDISI IINFRASTRUKTUR DRAINASE PASCA 10 TAHUN TSUNAMI STUDI KASUS DI GAMPONG LAMPULO DAN GAMPONG KAJHU

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Heri Syahputra - Personal Name
Fakultas Fakultas Teknik
Tahun Terbit 2016

Abstrak/Catatan

Pembangunan infrastruktur yang telah porak-poranda menjadi salah satu prioritas kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi. Pembangunan drainase pasca tsunami dilakukan oleh pemerintah pusat atau pemerintah daerah serta dibantu oleh lembaga-lembaga donor luar negeri dan juga dalam negeri. Saat ini, terlihat sejumlah infrastruktur yang digunakan merupakan hasil pembangunan pada masa rehabilitasi dan rekonstruksi. Gampong Lampulo dan Gampong Kajhu merupakan dua dari beberapa wilayah yang terkena bencana tsunami di Aceh pada tanggal 24 Desember 2004. Penelitian ini memiliki tujuan untuk mengkaji kondisi infrastruktur drainase dalam bentuk variabel kualitas fisik drainase dan peran serta masyarakat dalam proses pemeliharaan infrastruktur drainase. Ruang lingkup penelitian ini adalah infrastruktur drainase di kawasan Gampong Lampulo dan Gampong Kajhu pasca 10 tahun tsunami. Langkah awal pada penelitian ini adalah dengan melakukan survei dan observasi ke lapangan untuk melihat langsung kondisi drainase, kemudian membagikan kuesioner kepada masyarakat sekitar lingkungan drainase. Hasil yang diperoleh berupa kondisi infrastruktur drainase pada Gampong Lampulo dari variabel kualitas fisik drainase yang mendapat nilai mean terkecil sebesar 1,95 kondisi kurang baik pada ketepatan arah aliran dari hulu ke hilir dan di Gampong Kajhu mendapatkan nilai mean paling kecil yaitu 1,91 dengan kondisi drainase yang masih kurang baik karena banyak drainase yang pecah-pecah atau retak. Kemudian kondisi infrastruktur drainase di Gampong Lampulo variabel peran serta masyarakat diperoleh nilai mean terendah 1,07 dengan kualifikasi kurang terlibat terdapat pada keadaan peran serta masyarakat dalam pemantauan dan evaluasi drainase yaitu berupa penyediaan sumur resapan, kolam tandon, dan kolam retensi dan sama juga di Gampong Kajhu variabel peran serta masyarakat diperoleh nilai mean terendah 1,01 dengan kualifikasi kurang terlibat. Kata kunci : infrastruktur, bencana tsunami, kondisi, drainase.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

KAJIAN KONDISI MUTU BANGUNAN SEKOLAH PASCA 10 TAHUN (SDN 65 GAMPONG LAMPULO DAN SMPN 1 GAMPONG KAJHU) TSUNAMI (Mufarrah, 2016)

EVALUASI PENGELOLAAN DAN PEMELIHARAAN DRAINASE KOTA BANDA ACEH SECARA TERPADU(STUDI KASUS GAMPONG KEURAMAT DAN GAMPONG LAKSANA,KECAMATAN KUTA ALAM, BANDA ACEH) (Yuswar, 2015)

PERENCANAAN EKO-DRAINASE DI KAWASAN GAMPONG KEURAMAT KOTA BANDA ACEH (MUNZIRWAN HABIBI, 2016)

DAMPAK KUNJUNGAN WISATAWAN TERHADAP MASYARAKAT LAMPULO BANDA ACEH (WIDYA MAULINA, 2018)

ANALISIS KETERTARIAKN MASYARAKAT UNTUK TINGGAL DI DAERAH TERIMBAS TSUNAMI STUDI KASUS: GAMPONG LAMPULO KOTA BANDA ACEH (MUHAMMAD REZA, 2018)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy