//

PARTISIPASI STAKEHOLDERS DALAM MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS PETANI KOPI DI DATARAN TINGGI GAYO (ANALISIS SOSIOLOGIS TERHADAP PETANI KOPI DI KECAMATAN ATU LINTANG)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Bunge Sri rezeki - Personal Name

Abstrak/Catatan

ABSTRAK Partisipasi stakeholders dalam meningkatkan produktifitas petani kopi memiliki peranan yang sangat dominan jika dikelola dengan profesional, tercatat provinsi Aceh ialah produsen kopi Arabica terbesar di Indonesia dengan produksi mencapai 48.902 ton pertahun. Namun peneliti melihat masih terdapat beberapa faktor penghambat Stakeholders dalam melakukan fungsinya secara maksimal. Untuk itu penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana peran stakeholders terhadap produktivitas petani kopi dan melihat faktor produktivitas petani kopi di kecamatan Atu Lintang, selain itu peneliti juga akan memaparkan apa saja yang menjadi kekurangan atau faktor penghambat Stakeholders dalam pemberdayaan petani kopi di kecamatan Atu Lintang. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan jenis penelitian deskriptif, di mana yang menjadi informan diperoleh dengan metode purposive sampling. Untuk menganalisis penelitian ini, peneliti menggunakan teori Pertukaran (Peter M. Blau). Data dikumpulkan dengan cara wawancara dan observasi, serta selanjutnya dianalisis dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Hasil dari penelitian ini adalah para stakeholders telah memberikan bantuan kepada masyarakat khususnya petani kopi di kecamatan Atu Lintang, bantuan itu berupa: pertama, perbaikan jalam, kedua, jembatan produksi, ketiga, alat pertanian, keempat, bibit kopi, kelima, pengayoman, keenam, penyuluhan, ketujuh, air bersih, kedelapan, pupuk, dan kesembilan dana premium. Stakeholder sebisa mungkin memfasilitasi semua kebutuhan petani agar dapat membantu para petani kopi. Namun demikian berdasarkan data yang diperoleh di lapangan tingkat produktivitas petani kopi di kecamatan Atu Lintang masih tidak maksimal, dan produktivitas petani kopi masih tidak stabil, akibat peran Stakeholdesr yang kurang merata dan faktor SDM yang kurang memadai baik dari petani kopi maupun para Stakeholders. Sedangkan untuk faktor penghambat produktivitas petani kopi di kecamatan Atu Lintang berupa: pertama, kualitas bibit kopi yang buruk, kedua, pelatihan dan pembinaan yang tidak efektif, ketiga, jadwal kunjungan stakeholders tidak jelas, dan keempat, kualitas SDM dari para stakeholders yang kurang provesional. Kata kunci : Partisipasi, Stakeholders, Produktivitas, Petani Kopi.

Tempat Terbit
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

BAHASA REGISTER KELOMPOK PETANI KOPI DI DATARAN TINGGI GAYO (Yulia Rahmah, 2017)

PUSAT KOPI GAYO (Renggha Prima, 2015)

PENANGANAN PANEN DAN PASCA PANEN DAN KAITANNYA DENGAN KARAKTERISTIK PETANI KOPI ARABIKA DI KECAMATAN ATU LINTANG KABUPATEN ACEH TENGAH (Irwan Hidayah, 2016)

PENDAPATAN DAN PENGELUARAN PETANI KOPI DI DESA DALING KECAMATAN BEBESEN KABUPATEN ACEH TENGAH (fitria mayani, 2013)

PERSEPSI PETANI KOPI ARABIKA TERHADAP PROGRAM SERTIFIKASI ORGANIK DI KECAMATAN ATU LINTANG KABUPATEN ACEH TENGAH (Achmad Rizki, 2017)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy