//

ANALISIS PRIORITAS PEMBANGUNAN JALAN LINGKAR DI KABUPATEN SIMEULUE DENGAN METODE ANALITYCAL HIERARCHY PROCESS

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Rusvan Verizal - Personal Name
SubjectROADS- ENGINEERING
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Teknik
Tahun Terbit 2015

Abstrak/Catatan

Prasarana jalan merupakan salah satu unsur yang cukup strategis dalam menunjang pembangunan disamping dapat mempercepat arus kegiatan, ekonomi serta memperlancar mobilitas penduduk antar daerah. Dengan semakin meningkatnya aktifitas pembangunan maka dituntut pula adanya jaringan jalan yang semakin memadai. Ruas jalan lingkar di Kabupaten Simeulue dengan panjang total 310 Km yang tersebar di 5 (lima) Kecamatan dan terbagi dalam 7 (tujuh) ruas jalan. Untuk pembangunan jalan tersebut diperlukan suatu metode pengambilan keputusan yang tepat agar dapat membantu para pengambil kebijakan dalam menentukan prioritas sesuai dengan kebutuhan dan manfaatnya yang melibatkan semua stakeholders. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan urutan prioritas pembangunan jalan di Kabupaten Simeulue dengan metode Analytical Hierarchy Process (AHP) dengan bentuk umum analisis rasio manfaat-biaya dengan cara membagikan kuesioner kepada responden secara purposive dan yang berhasil dikumpulkan sebanyak 23 (dua puluh tiga) responden yaitu 15 (lima belas) dari Pemerintah Provinsi, 1 (satu) dari Badan Legislatif, 2 (dua) dari Pemerintah Kecamatan dan 5 (lima) dari Tokoh Masyarakat. Berdasarkan hasil penelitian ini dengan menggunakan metode AHP maka diperoleh urutan prioritas pembangunan jalan lingkar Simeulue secara berurutan adalah (1) Lugu Sibahak - Sangiran, (2) Serafon - Lewak Hulu, (3) Lewak Hulu - Lhok Makmur - Sangiran, (4) Sinabang - Nasrehe, (5) Sinabang - Lugu Sibahak, (6) Alafan - Serafon, (7) Nasrehe - Alafan. Dari hasil prioritas tersebut dapat dibandingkan yaitu adanya perbedaan urutan prioritas pembangunan jalan lingkar Simeulue seperti ruas jalan Nasrehe - Alafan dan Lewak Hulu - Lhok Makmur - Sangiran menjadi prioritas utama yang akan dilaksanakan pada tahun 2015. Hasil analisis dengan menggunakan metode AHP ruas jalan Nasrehe - Alafan menempati nomor 7, Lewak Hulu - Lhok Makmur - Sangiran menempati nomor 3 pembangunannya.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS USABILITY WEBSITE JURNAL ILMIAH MAHASISWA (JIM)DI UNIVERSITAS SYIAH KUALA MENGGUNAKAN METODE ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (AHP) (Cut Sri Ulfah. Tm, 2018)

STUDI PENENTUAN PRIORITAS KEGIATAN PENANGANAN RUAS JALAN NASIONAL BIREUEN – LHOKSEUMAWE – PANTONLABU (RISDIANSYAH, 2014)

PENENTUAN SKALA PRIORITAS PROYEK PEMBANGUNAN JALAN DI KABUPATEN ACEH JAYA (Rahmad Fuadi, 2017)

PENENTUAN SKALA PRIORITAS PENANGANAN JALAN KABUPATEN PIDIE MENGGUNAKAN METODE ANALISIS MULTI KRITERIA (AMK) (THANTAWI, 2019)

PENENTUAN STRATEGI PENGEMBANGAN INDUSTRI RUMAH TANGGA ANYAMAN TIKAR PANDAN (STUDI KASUS DI DESA PASI RAWA KECAMATAN KOTA SIGLI KABUPATEN PIDIE) (Ulfah Fajriah, 2015)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy