//

ESTIMASI BIAYA PEKERJAAN REHABILITASI DAN PENINGKATAN JARINGAN IRIGASI MENGGUNAKAN “COST SIGNIFICANT MODEL” (STUDI KASUS : DINAS PENGAIRAN KABUPATEN ACEH TENGGARA)

BACA FULL TEXT ABSTRAK Pemesanan Versi cetak
Pengarang Edwyn Akhsa - Personal Name
SubjectESTIMATES - BUILDING CONSTRUCTION
IRRIGATION
Bahasa Indonesia
Fakultas Fakultas Pascasarjana
Tahun Terbit 2015

Abstrak/Catatan

Perencanaan anggaran khususnya di dinas teknis sering terkendala mengenai besaran anggaran yang diperlukan serta kurangnya informasi yang diberikan dalam penyusunan besaran biaya pada tahun anggaran berikutnya untuk jenis pekerjaan yang sama setiap tahunnya. Kegiatan proyek rehabilitasi dan peningkatan jaringan irigasi merupakan salah satu mata anggaran yang terdapat dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) di Dinas Pengairan Aceh Tenggara dengan menggunakan kontrak harga satuan. Dalam perencanaan anggaran pada proyek tersebut selalu dibuat berdasarkan pengalaman tanpa ada metode khusus. Sehingga diperlukan metode tertentu untuk mengetahui pekerjaan yang berpengaruh dalam pekerjaan tersebut, dan tingkat keakuratan perencanaan anggaran yang ada untuk mengurangi pembengkakan biaya (cost overrun) dari perhitungan pra konstruksi dari Harga Perkiraan Sendiri (HPS) sebelum pekerjaan tersebut dilelangkan. Penggunaan metode Cost Significant Model merupakan metode lain dari enam metode yang dapat dipakai untuk memprediksi biaya proyek dengan cepat, mudah dan tingkat akurasi cukup baik. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pekerjaan berpengaruh secara signifikan terhadap biaya total proyek tersebut, untuk mengetahui bagaimana model biaya dan akurasi proyek tersebut dengan metoda Cost Significant Model, dan untuk mengetahui bagaimana perbandingan akurasi model perencanaan anggaran biaya dari metoda Cost Significant Model (CSM) dengan metode biaya estimasi aktual dari HPS. Dari penelitian didapatkan bahwa pekerjaan pasangan batu kali (X4) adalah pekerjaan yang paling berpengaruh terhadap perencanaan anggaran di proyek rehabilitasi dan peningkatan jaringan irigasi sebesar = 74,90% terhadap biaya total pekerjaan; model analisis regresi linier berganda untuk biaya perencanaan anggaran tersebut Y = 1,49X4 + 1,08X10. Dengan tingkat akurasi estimasi biaya Cost Significant Model berkisar antara (-11,72%) sampai dengan 31,31%, dan rata-rata tingkat akurasi sebesar 7,18%; selisih antara CSM dengan biaya aktual HPS sebesar Rp. 633.566.690 (1,07%) atau CSM lebih besar dari biaya aktual HPS dengan tingkat akurasi sebesar 6,92%; maknanya adalah perhitungan biaya estimasi HPS lebih baik dibanding dengan Cost Significant Model. Kata kunci : Anggaran, Biaya, Cost Significant Model, Irigasi.

Tempat Terbit Banda Aceh
Literature Searching Service

Hard copy atau foto copy dapat diberikan dengan syarat ketentuan berlaku, jika berminat, silahkan isi formulir online (Formulir Online)

Share Social Media

Tulisan yang Relevan

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PEMBENGKAKAN BIAYA (COST OVERRUN) YANG BERPENGARUH TERHADAP KETIDAKPASTIAN BIAYA (CONTINGENCY COST) PADA PROYEK IRIGASI DI KABUPATEN ACEH BESAR (Bima Risandi, 2016)

ANALISIS SISTEM PENGELOLAAN IRIGASI DI DESA BARABUNG KECAMATAN DARUSSALAM KABUPATEN ACEH BESAR (Isnaniati, 2013)

PEMODELAN BIAYA REHABILITASI KERUSAKAN RUMAH AKIBAT GEMPA BUMI DI BENER MERIAH PROVINSI ACEH (Sidro Mujahid, 2015)

KAJIAN REHABILITASI BANGUNAN GEDUNG SEKOLAH SMK NEGERI 3 TAKENGON (T. Khusnul Badani, 2015)

ANALISIS PENGARUH FAKTOR-FAKTOR KOMPETENSI PROJECT MANAGER TERHADAP KEBERHASILAN PROYEK KONSTRUKSI SUNGAI PADA DINAS PENGAIRAN ACEH (Safrial, 2016)

  Kembali ke sebelumnya

Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi

   

© UPT. Perpustakaan Universitas Syiah Kuala 2015     |     Privacy Policy