HAFNI HIJRIA. MODEL PARTISIPASI AKTIVITAS OLEH PEKERJA DAN NON-PEKERJA BERDASARKAN TUJUAN PERJALANAN DI KOTA BANDA ACEH. Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala, 2019

Abstrak

Pergerakan terjadi karena adanya aktivitas untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. kebutuhan pergerakan yang meningkat akan mengakibatkan bertambahnya permintaan perjalanan. didalam melakukan aktivitas pergerakan tidak hanya dilakukan secara individu tetapi dapat dilakukan bersama sama atau seluruh anggota keluarga untuk memenuhi kebutuhan hidup, baik untuk kegiatan bekerja, sekolah, mengantar/menjemput, berbelanja, rekreasi, sosial dan lain-lain. oleh karena itu perlu dilakukan penelitian model partisipasi pergerakan aktivitas rumah tangga berdasarkan tujuan perjalanan oleh pekerja dan non-pekerja di kota banda aceh. tujuan dari penelitian ini yakni mendapatkan model partisipasi bangkitan pergerakan aktivitas rumah tangga dan mengetahui faktor faktor pelaku perjalanan mana saja yang mempengaruhi terjadinya bangkitan pergerakan terhadap variabel endogen/terikat akibat adanya variabel eksogen/bebas oleh pekerja dan non pekerja berdasarkan tujuan perjalanan di kota banda aceh. penelitian

Baca Juga : MODEL PARTISIPASI AKTIVITAS OLEH PEKERJA DAN NON-PEKERJA BERDASARKAN TUJUAN PERJALANAN DI KOTA BANDA ACEH (HAFNI HIJRIA, 2019) ,

Baca Juga : MODEL BANGKITAN PERGERAKAN PEKERJA UNTUK TUJUAN MAINTENANCE PADA GAMPONG MERDUATI KECAMATAN KUTARAJA (Muhammad Rizkan, 2014) ,

ni terdiri dari 15 variabel eksogen/bebas (faktor sosial-ekonomi, demografi dan perilaku perjalanan) dan 3 variabel endogen/terikat untuk pekerja mandatory, maintenance, dan discretionary, untuk 2 variabel endogen/terikat non-pekerja maintenance, dan discretionary. daerah yang diteliti adalah di 9 kecamatan yang ada di kota banda aceh. survey yang dilakukan adalah membagikan kuesioner dengan home interview, metode survey yang digunakan adalah stratified random sampling. untuk memperoleh hasil model bangkitan pergerakan dipakai model exploratory factor analysis (efa). hasil dari efa variabel bebas/eksogen dengan variabel terikat/endogen untuk pekerja yang paling banyak berpengaruh adalah jarak tempuh (x15) 0 - 5 km sebesar 81% ke tujuan dengan aktivitas maintenance berdasarkan tujuan perjalanan dengan angka estimasi sebesar 0.092 dan untuk non pekerja yang paling banyak berpengaruh yaitu jarak tempuh (x15) 0 5 km sebesar 81% ke tujuan dengan aktivitas discretionary dengan angka estimasi sebesar 0,382. dapat disimpulkan bahwa apabila jarak tempuh perjalanan tinggi maka kesempatan orang untuk melakukan aktivitas lainnya lebih sedikit yang dilakukan

Tulisan yang relevan

ANALISIS PERILAKU PERJALANAN PENUMPANG ANGKUTAN PENYEBERANGAN PELABUHAN ULEE LHEUE BERDASARKAN TUJUAN PERJALANAN (WAN ACHMAD REZA RINATHA, 2019) ,

ANALISIS BANGKITAN PERJALANAN PEKERJA PADA GAMPONG LHONG RAYA KECAMATAN BANDA RAYA KOTA BANDA ACEH (Andre, 2014) ,

PEMOELAN PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI BAGI PEKERJA DI KECAMATAN JAYA BARU KOTA BANDA ACEH (Willi Astoni, 2015) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi