Syukran. PENGARUH BAURAN PROMOSI, PRODUK DAN KOMPETENSI INTI TERHADAP KEPUASAN PESERTA SERTA DAMPAKNYA PADA LOYALITAS PESERTA BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL (BPJS) KETENAGAKERJAAN CABANG LHOKSEUMAWE. Banda Aceh : Universitas Syiah Kuala, 2015

Abstrak

Salah satu unsure paduan pemasaran yang berpengaruh terhadap perilaku peserta adalah paduan pengelolaan produk dan bauran promosi. pengelolaan produk lebih menekankan bahwa peserta memerlukan jenis-jenis dan fasilitas-fasilitas pelayanan tertentu sedangkan bauran promosi adalah variable promosi yang menggunakan kombinasi produk, harga, promosi, tempat, proses, buktifisik, orang dan tingkat kompetensi yang dimiliki oleh karyawan dalam rangka memberikan pelayanan kepada peserta sehingga peserta bpjs ketenagakerjaan cabang lhokseumawe merasa puas. strategi bauran promosi yang diterapkan oleh badan penyelenggara jaminan sosial (bpjs) ketenagakerjaan lhokseumawe mencakup tentang kualitas produk yang ditawarkan kepada peserta. kualitas produk yang ditawarkan kepada konsumen meliputi produk program jaminan sosial yang terdiri atas program jaminan kecelakaan kerja (jkk), jaminan kematian (jkm), dan jaminan hari tua (jht) bagi seluruh tenaga kerja dan keluarganya. menurut ferdinand (2002)

Baca Juga : PENGARUH BAURAN PROMOSI, PRODUK DAN KOMPETENSI INTI TERHADAP KEPUASAN PESERTA SERTA DAMPAKNYA PADA LOYALITAS PESERTA BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL (BPJS) KETENAGAKERJAAN CABANG LHOKSEUMAWE (Syukran, 2015) ,

Baca Juga : PENGARUH KUALITAS PELAYANAN, KUALITAS PRODUK DAN KOMPETENSI RELATIONSHIP OFFICER TERHADAP KEPUASAN PESERTA SERTA DAMPAKNYA PADA LOYALITAS PESERTA BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL (BPJS) KETENAGAKERJAAN CABANG LHOKSEUMAWE (Sri Mulyani, 2015) ,

h jumlah indicator dikalikan 5 sampai dengan 10 karena jumlah indikator yang digunakan dalam penelitian ini adalah 24 maka ukuran sampelnya berada pada rentang 160 320. selain criteria tersebut, ada kriteria lain yang sering digunakan untuk penetapan ukuran sampel, yaitu antara 100 200. berdasarkan kedua pertimbangan tersebut maka ukuran sampel dalam penelitian ini ditetapkan sebanyak 150 responden. pembuktian hipotesis dilakukan dengan menggunakan indikatornilai cr dan p. karena dari 7 hipotesis verifikatif yang diuji dalam penelitian ini memiliki nilai cr diatas 1,96 atau nilai p lebih kecil dari 0,05, maka semua hipotesis yang diuji menolak ho dan menerima h1. dengan kata lain variabel independence dan intervening memiliki pengaruh untuk meningkatkan variabel dependent sepanjang variabel independent dan intervening dapat ditingkatkan oleh pengelola bpjs ketenagakerjaan

Tulisan yang relevan

KINERJA PEGAWAI DAN ORGANISASI KANTOR CABANG BPJS KETENAGAKERJAAN PROVINSI ACEH (Nazarullah, 2015) ,

STRATEGI KOMUNIKASI BPJS KETENAGAKERJAAN DALAM MENINGKATKAN JUMLAH PENGGUNA JASA PROGRAM BPJS KETENAGAKERJAAN DI KOTA BANDA ACEH (NOF MIRANDA WAHYUDI, 2018) ,

PROSEDUR PETUNJUK TEKNIS PENYELENGGARA PROGRAM JAMINAN PENSIUN DI BPJS KETENAGAKERJAAN CABANG BANDA ACEH (Wildatun Nazirah, 2016) ,


Kembali ke halaman sebelumnya


Pencarian

Advance



Jenis Akses


Tahun Terbit

   

Program Studi